Thursday, March 15, 2012

Wacana Kenaikan BBM

Wacana Kenaikan BBM yang gencar diberitakan media massa akhir-akhir ini membuat saya galau. Yah seperti yang sudah-sudah, dampak dari kenaikan BBM adalah melambungnya harga barang-barang di pasaran. Sekarang aja pengusaha angkutan umum sudah siap-siap menentukan tarif baru per 1 April mendatang, diperkirakan kenaikannya mencapai 30-40%.

Karena perjalanan saya ke kantor pulang pergi naik angkot 6 kali, jadi untuk transport aja seandainya 1 angkutan menaikan ongkos seribu rupiah, berarti saya harus menambah ongkos saya 6 x Rp. 1000 x Rp. 26 = Rp. 156.000 cuma untuk menambah ongkos doang.  Makan siang yang tadinya masih dapat seharga Rp. 7000 kemungkinan kalau BBM naik harga akan berubah menjadi Rp. 10.000 (ini kelas warteg lochh, kalo padang lebih mahal lagi hihiih...). Berarti untuk makan siang saya harus menambah Rp. 3.000 x 26 = Rp. 78.000.

Itu baru dampak kenaikan BBM dari 2 aspek. Belum untuk belanja kebutuhan sehari-hari, susu anak dan lain-lain. Pastinya kenaikan BBM bulan april mendatang akan membawa dampak buruk bagi kehidupan rakyat kecil. Saya membayangkan bagaimana yach mereka yang pendapatannya ngga pasti setiap bulannya, pastinya kehidupan mereka akan semakin sulit.

Sementara untuk dunia usaha, kenaikan BBM juga akan berdampak buruk bagi kelangsungan usaha mereka. Contohnya nech angkot di lingkungan tempat tinggal saya, sekarang ini untuk mencari penumpang 1 orang aja susssaah sekali. Setiap gang mereka ngetem, padahal jelas-jelas ngga ada orang yang jalan disitu. Alhasil 1 angkot itu penumpangnya paling banyak 5 orang. Apalagi kalo bukan jam sewa, bisa-bisa mereka cuma mengangkut 1 penumpang. Ini terjadi karena sekarang banyak pekerja yang memilih untuk naik motor ke tempat kerja dibandingkan naik angkutan umum karena biayanya lebih murah. Mereka berpikiran lebih baik ongkos untuk naik angkutan umum dialihkan untuk bayar cicilan motor, karena toh totalnya sama aja. Nah bisa dibayangkan bagaimana seandainya BBM jadi naik, pastinya para pekerja yang tadinya masih setia naik angkutan umum akan beralih membeli motor dan akibatnya pengusaha angkutan umum ini akan banyak yang gulur tikar.

Begitu juga dengan dunia usaha yang lain, karena biaya produksi semakin meningkat...sementara penjualan semakin menurun karena daya beli masyarakat yang juga menurun, dapat dipastikan akan banyak pengusaha yang gulung tikar. Sekarang aja kalo saya belanja di Tanah Abang, udah banyak loch suplier saya yang menutup sebagian kiosnya karena katanya penjualan sepi sementara biaya produksi terus membengkak. Kalo kegiatan jual beli di Pasar Tanah Abang menjadi sepi, tentunya kasihan para Porter yang setiap hari mencari makan disana.....

Tapi sebagai rakyat kecil, kita ngga bisa berbuat apa-apa. Kita hanya bisa pasrah kepada mereka yang sedang berkuasa saat ini. Hanya doa yang bisa kita panjatkan, semoga para Penguasa negeri ini bisa mengambil keputusan yang terbaik untuk semua pihak, terutama keputusan yang memihak kepada rakyat kecil.

37 comments:

  1. bapaku juga udah ngeluh, onderdil naik 100
    % gak tau deh mo gimana lagi.

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mbak....kalo onderdil naik 100% pastinya uang setoran yg didapat jd ngga seimbang sama biaya operasionalnya...duhh makin susah aja hidup di negeri ini....

      Delete
  2. seminggu ini harga barang-barang di batam aja udah banyak yang naik lho mbak, padahal harga bbm baru naik 1 april mendatang ya. sepertinya rakyat kecil makin tertindas saja ya mbak...

    ReplyDelete
    Replies
    1. yahh betul banget...setiap ada berita rencana kenaikan BBM, dipastikan harga2 langsung naik...nanti kalo BBM bener2 naik, harga2 naik lagi...gila khan....sementara pendapatan segitu2 aja....

      Delete
  3. Mendung di negeri ini akan semakin kelabu kayaknya mba.... rakyat kecil semakin tertindas dan terkesampingkan... di jaman yang mencari makan saja sudah sulit, eh semakin ditambah dengan berita kenaikan BBM pula. Baru tingkat beritanya aja, para pedagang di pasar sudah mulai menaikkan harga barang dagangannya lho... apalagi nanti di hari H kenaikan BBM dan seterusnya, akan naik sekali lagi. Aku perhatikan nih, setiap ada berita kenaikan BBM, selalu aja ada yang nyuri start duluan deh, salah satunya ya pedagang2 di pasar tuh. Ibu-ibu di kompleks udah pada ngeluh tuh... bahwa BBM belum naik, harga barang udah naik, ntar BBM naik, harga barang naik lagi deh, sementara gaji (suami-suami mereka), entah kapan naiknya?

    Sedih melihat situasi ini ya mba.... nasib kita rakyat kecil kok selalu tak berdaya...
    btw, lebih sedih lagi nih, aku sedang tidak berpenghasilan, gimana mau ngisi BBM kendaraanku ya? hiks...hiks...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bener....kita yg punya penghasilan tetap aja ngga mencukupi mbak...apalagi mrk2 yg penghasilannya ngga pasti....padahal menurut saya masih banyak cara untuk menutupi subsidi tanpa harus menaikan harga BBM yg jelas2 akan semakin menyengsarakan rakyat......

      Mbak memang udah ngga kerja lagi? mudah2an cpt dapat kerjaan lagi yach mbak....iya nasib rakyat kecil selalu tak berdaya...

      Delete
  4. Matini Dwi Kusumawati Puji Lestari UnderconstructioningsihMarch 15, 2012 at 11:37 AM

    Saya kuatir, akan banyak kasus bunuh diri ...

    ReplyDelete
    Replies
    1. bisa jadi, karena banyak yg putus asa.....udah kerja mati2an aja msh ngga mencukupi...sementara mrk yg berkuasa makin kaya raya....

      Delete
    2. Mbak Matini, namanya panjang bangat. Jangan - jangan galau krn harga BBM naek?

      Delete
  5. Haduh mumet kalo mikir ini ya mbak..
    Udah mikir kenaikan bbm, eh msi ajah banyak disuguhi berita korupsi sampe milyar dan trilyunan. Makin gondok lah kita :(

    Cuma bisa bilang bismillah saja, supaya rejeki selalu bisa tercukupi..
    Matematikanya Allah kan ga ada yg ngalahin..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalo denger berita korupsi bener2 miris yachh...krna skrang korupsinya berjamaah....semakin mengerikan....

      Iya bener Mbak Ita...matematika Allah itu ngga terduga yachh...padahal secara logika penghasilan segini gak akan cukup utk sebulan...tp kadang kita suka dapat rejeki yg ngga disangka-sangka....

      Delete
  6. Haduh mumet kalo mikir ini ya mbak..
    Udah mikir kenaikan bbm, eh msi ajah banyak disuguhi berita korupsi sampe milyar dan trilyunan. Makin gondok lah kita :(

    Cuma bisa bilang bismillah saja, supaya rejeki selalu bisa tercukupi..
    Matematikanya Allah kan ga ada yg ngalahin..

    ReplyDelete
  7. Siapa yang menaikkan harga sembako? Pemerintahlah. Iya nggak?

    ReplyDelete
    Replies
    1. kalo ini aku kurang ngerti...bisa juga permainan para distributor yg bermodal gede...jadi mrk bisa mempermainkan harga dipasaran.....

      Delete
  8. kalo pulang pergi 6kali berarti satu kali perjalanan, naik 3kali angkot ya mbak :D
    ripuh pisan naik BBM aduh T__T

    ReplyDelete
  9. Pilih mana, mbak? Nambah hutang luar negeri atau BBM naik? Hihi...
    Kalau saya sih lebih suka BBM naik, tetapi para oknum pedagang dll yang mempermainkan konsumen sudah selayaknya dihukum seperti para koruptor. Dan hukuman terbaiknya ialah DIMISKINKAN. Dan itu butuh ketegasan pemerintah agar tak selalu yang dihitamkan.

    ReplyDelete
  10. Bismillah, semoga 'ujian' kali ini pun kita bisa terselamatkan ya mba..

    ReplyDelete
  11. pingsan bersama yuuk atas kenaikan bbm ini... hehehe... rakyat kapan senengnya ya....

    ReplyDelete
  12. sebelum naik, harga barang sudah naik; setelah naik, harga barang ikut naik lagi....

    ReplyDelete
  13. Menunggu munculnya City Hunter yang "mengadili" para pejabat dan orang-orang yang korup. :)

    ReplyDelete
  14. astoghfirullah.....akibatnya gan.....semua di persulit...

    ReplyDelete
  15. hadeuuh pusing ya sbg ibu rt ngatur uang belanja kalo semua pd naik :D
    btw banyak bener naik angkotnya kalo mau kerja sampe 6X, ck..ck..ck..

    ReplyDelete
  16. BBm naik lagi toh? Kasihan nasib bangsa kita yang kaya raya ..

    ReplyDelete
  17. klo saya pasrah aja mbak asal bisa makan dan internetan sdh alhamdulillahh :-P
    yang kasian itu para sopir angkot, bbm gak naik aja sepi apalagi naik makin susah dpt penumpang :(

    ReplyDelete
  18. Iya ya Mbak, prihatin sama kondisi ini.
    Kasian pengusaha kecil.
    Angkutan umum terancam gulung tikar, sekarang buanyak banget yang milih pakai motor.

    Yach semoga masih ada cerah dihari esok, harapan itu selalu ada :)

    ReplyDelete
  19. Sejak saya kecil hingga jadi kakek2 sudah sering kali kenaikan BBM. banyak yang mbahas ini-itu. Tapi tetaaaaaaaaaaaaaaap saja bisa makan wareg, nyandang wutuh.
    so, gak usah cemas sayank.

    Salam hangat dari Surabaya

    ReplyDelete
  20. ini hal biasa, kalau BBM naik, lantas harga2 yg lain ikut naik, PLN juga ikut menaikkan harga...
    apa coba yg gak ikut2an naikkan harga?
    tapi, alhamdulillah.....
    walaupun begitu, kita masih diberi kesehatan dan kebahagiaaan bersama keluarga dan orang2 yg kita sayangi, ya kan Ina? :)
    so..............biarin aja BBM naik, toh kita sebagai rakyat bisa bikin apa coba?
    cuma bisa manut tho.... :(
    salam

    ReplyDelete
  21. tapi galau juga sih tan jadi pemerintah.. harga minyak dunia emang lagi naik. terus juga Indonesia ini emang tergolong negara yg bbmnya termurah. ketika negara lain sedang berusaha keras menghemat bbm, Indonesia mah engga. ketika negara lain sudah beralih ke sepeda bahkan jalan kaki, Indonesia mah mana mau. padahal orang Indonesia jaman dulu kan demen pake sepeda n jalan kaki.
    kalo menerutku pribadi sih kenaikan bbm ini emang gag bisa dihindari. soalnya emang dari hari ke hari persediaan minyak bumi makin berkurang toh. nah dari kelangkaan itu ya otomatis akan membuat bbm terus naik.

    ReplyDelete
  22. barusan denger humor politik mah.. gini, "sampai saat ini saya belum make BB, jadi saya sama sekali belum pernah BBMan. lah, kok sekarang udah mau dinaikkan saja?? emang sekali ngirim BBM mahal yaa??".. hahahahaha *humor malam* :D

    ReplyDelete
  23. memang dilematis, saya yakin juga pemerintah sudah mati-matian agar BBM gak naik, tapi sepertinya tiudak bisa menekan naiknya harga BBM yang disebabkan naiknya harga BBM dunia hingga 100rb/ barel..klu kita tetap ngotot dengan harga segitu maka BBM kita rawan diseludupkan kenegara lain

    ReplyDelete
  24. Semoga ada keputusan yang bijak buat rakyat kecil ya mbak...

    ReplyDelete
  25. iya.. soalnya negara akan makin banyak hutang kalau BBM gak dinaikkan yak? Emang BBM pasti naek, tapi mudah2an pemerintah pusat sana bisa memikirkan alternatif bagi rakyak kecil deh :)

    ReplyDelete
  26. Kita sebagai rakyat kecil sudah melakukan kewajiban kita, BBM naik pun hayuuk,,,selama bisa membawa Indonesia menjadi lebih baik. tapi ke depannya jika disalah gunakan oleh oknum tertentu, biarlah menjadi urusan masing2 dengan Penciptanya. Karena kita disini kan hidup cuma sementara. Pertanggung jawaban akan kewajiban kita nanti di AKherat. Semoga Indonesia bisa lebih baik setelah keputusan ini diketok palu.

    ReplyDelete
  27. pulang pergi naik angkot 6 kali?
    ya ampun Mbak... pastinya melelahkan sekali ya

    ReplyDelete

Silahkan komentar