Tuesday, March 20, 2012

Pengemis

Berkunjung ke Blognya Om NH...ada artikel sotoy dari Om NH tentang cara menulis postingan di Blog dengan *Tiga Aspek* yang selama ini menjadi ciri khas Om NH. Kebetulan banget dari kemarin aku ingin menulis soal Pengemis, kali ini aku mau mencoba menulis dengan 3 aspek :

Pengemis yang aku temui setiap hari dilihat dari tempat beroperasinya ada 3 macam yaitu :

1. Dari rumah ke rumah
Ini termasuk jenis pengemis tempo dulu, dalam artian dari aku kecil sampai sekarang pengemis jenis ini masih tetap ada. Cuma modusnya sekarang ini mulai beragam. Kalo dulu pengemis yang datang ke rumah bener-bener mengemis, kalo sekarang selain mengemis ada juga yang pura-pura meminta sumbangan dari pasti asuhan anu, pembangunan masjid itu, yayasan ini dll.

2. Di atas bus
Pengemis jenis ini ada 2 macam :
- Pengemis yang bener-bener ngemis, biasanya mereka memanfaatkan orang buta, orang cacat dan anak bayi untuk meminta belas kasihan orang lain.
- Pengemis dari kalangan preman, yang meminta setengah memaksa, yang mengaku baru keluar dari penjara, yang tattonya ada di sekujur tubuhnya...biasanya pengemis jenis ini berkomplotan terdiri paling sedikit 2 orang, yang berorasi saling bersahut-sahutan...yang intinya berorasi dengan lantang seperti ini : "Pak Markum kecebur empang, assalammu'alaikum para penumpang, aki-aki ngga pake celana, rejeki gak akan kemana, maaf pak sopir dan para penumpang, kami disini bukan untuk mencari keonaran atau keributan, kami disini hanya ingin mencari sesuap nasi, bagi anda para karyawan punya gaji, tapi bagi kami yang hidup dijalanan mencari sesuap nasi sangatlah sulit, anda punya perut, kami punya perut, anda merasa lapar, kami juga merasa lapar, lapar itu sangat menyakitkan tuan, perlukah dengan perut kami yang lapar kami harus menodong, menjambret, merampok...tentu itu tidak akan kami lakukan, tolong menolong lebih afdol daripada todong menodong, uang seribu-dua ribu perak ngga akan membuat anda jatuh miskin, ada ketan ada talas, smoga Tuhan yang akan membalas, ...dst dst" (sampai hafal karena setiap hari ketemu sama pengemis jenis ini hihihiih......)

3. Di Jalanan / Tempat Keramaian
Pengemis di jalanan biasanya tersebar di beberapa tempat seperti di pasar, lampu merah, stasiun, terminal, trotoar. Pengemis jenis ini bahkan tidak memperhatikan keselamatan dirinya dan keluarganya demi untuk mencari sesuap nasi. Seperti yang terekam di kamera hape suami saya dalam perjalanan pulang dari kantor.


Yang dilingkaran merah itu adalah seorang anak perempuan berusia sekitar 10 tahun yang sedang tertidur pulas di trotoar jalur busway. Dia ditinggal sama ibunya yang sedang mengemis di lampu merah. Sang ibu menggendong juga anaknya yang berumur 2 tahun. Bisa dibayangkan apa yang akan terjadi seandainya anak itu tiba-tiba terbangun trus berjalan di jalur busway? atau si anak yang lagi tidur pulas tiba-tiba balik badan dan tangannya melambai ke jalur busway? (biasanya kalo anak saya tidurnya seperti itu, bolak balik ke semua penjuru tempat tidur) bisa-bisa anak itu diterjang busway. Pastinya semua orangtua menginginkan yang terbaik untuk anaknya, tapi kalau keadaan orangtua seperti itu tentunya kasihan anaknya yachh...Aku suka menitiskan airmata setiap kali melihat pemandangan seperti ini, inget anak sendiri soalnya. Mudah-mudahan mereka yang hidup dijalanan selalu mendapat lindungan dari Allah SWT....aamiin.

Note : Maaf belum maksimal BWnya...soale lagi sibuk bikin SPT Tahunan (hihihi kalo udah mefet baru dikerjain)

85 comments:

  1. pengemis di tempatku... tiap 10 menit lho Mbak, sampe capek banget deh
    pengemis dari toko ke toko tuh

    ReplyDelete
    Replies
    1. waduhh...kalo tiap 10 menit bener2 capek dechhh....

      Delete
  2. Dija suka banget kalo disuruh Tante ELsa ngasih uang ke pengemis. tapi kalo pengemisnya bikin Dija takut, Dija gak mau

    ReplyDelete
    Replies
    1. sama dong...duo ina juga seneng kalo dsuruh kasih uang ke pengemis...kadang smpe rebutan hihihi....

      Delete
  3. kirain itu yang dibuletin itu penampakanmbak hehe. Tapi bener juga gak banyak banget modusnya :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya...modusnya dah mulai beragam...mrk para pengemis itu bener2 berinovasi spy beda dari yg lainnya hihihi....

      Delete
  4. Pengemis nih yg paling bikin aku paranoid selama di jakarta mbak.
    Maklum saking banyaknya tipe pengemis seperti yg mbak jelaskan itu.
    Kalo udah di lampu merah, aku pasti komat kamit doa biar ga ada apa2.
    Bener2 nggak berjiwa ibukota blas nih aku :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. hihihi...tp kalo pengemisnya yg udah tua kasihan juga yachh...tp kalo pengemis yg setengah preman emang menyeramkan...

      Delete
  5. tapi kasihan juga sih melihatnya begitu,
    mungkin kalo kita tidur sehari di lantai aja masuk angin,
    pengemis malah di trotoar terbuka..

    ironis..

    ReplyDelete
    Replies
    1. yup bener...tp justru orang yg seperti itu malah kebal terhadap penyakit yachh...itulah maha adilnya Allah....

      Delete
  6. bimbang juga sih ngadepin pengemis. dikasih, secara gag langsung kita malah dukung mereka terus ngemis dong. tapi kalo gag ngasih, mbok yo ora tega gitu. hh..

    ReplyDelete
    Replies
    1. bener...aku punya cerita nech...ada sodaraku yg heran sm temennya...tiap hari koq makannya enak2 trs...padahal gajinya sama...tp herannya setiap malam dia selalu keluar sambil bawa gembolan...akhirnya diikutin sm sodaraku...ternyata tau ngga? dia itu ngemis di daerah kota tua...jd gembolan yg dia bawa itu isinya baju compang camping dan mukanya diolesin oli spy kelihatan dekil trus dia pake topi lebar...udah dia nongkrong aja ditempat yg rame itu sambil megangin mangkok....pendapatannya ternyata lumayan besar lochh...

      Delete
  7. yang di atas bus itu beneran pake 'orasi' begitu ya?
    lumayan menggugah ya :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mbak...berorasi saling sahut2an gitu....dengan suara yg lantang...waktu pertama2 sech aku takut...tpm lama2 jd terbiasa hihihi....

      Delete
  8. selagi kita punya, ndak ada salahnya ngasih entah itu pengemis beneran ato bukan, niatkan saja sodaqoh maka dapatnya akan lebih indah, pahala.

    ReplyDelete
    Replies
    1. kalo saya ngerjakan SPT biasanya justru di awal bulan pebruari, kalo udah bulan maret, antrinya luar biasa

      Delete
    2. iya Pak ies...apapun niatnya mrk, tp smoga sedekah yg kita kasih berbuah pahala.....

      biasanya sy juga bikin SPT di awal2 tahun...tp krna kemarin sy niat resign jd ngga saya kerjain...ehh tp smpe skrang blm ada orang baru jd terpaksa dech dikerjain snediri hehehe....

      Delete
  9. Padahal dinegara ini sudah jelas fakir miskin dan anak telantar itu menjadi tanggung jawab negara, tapi apa sangat ironi sekali, kalau pengemis yang ada diangklot dan sampai malak itu mah pantasnya disebut preman Mbak,

    ReplyDelete
    Replies
    1. menurut undang2 seharusnya seperti itu, tp kenyataannya msh banyak anak2 dan orang kurang mampu yg hidup di jalanan....

      heheh...iya pengemis yg malak itu emang setengah preman...

      Delete
  10. See ...
    Gampang kan Mama Ina ...
    Sangat mudah ... tulisan mama Ina (menurut saya) menjadi lebih "striking" (bahasa Indonesianya ... menohok )(straight to the point) tanpa kehilangan esensi

    Dan Cara mama ina menjabarkan point satu (di rumah) ... dua (di bis) ... dan akhirnya yang ke tiga (di Jalanan) ... Itu mempunya alur Klimaks yang keren ...

    (BTW Klimaks itu sebetulnya tekhnik menulis yang lain lagi ... menceritakan sesuatu dari hal yang biasa ... meningkat ke hal yang lebih berat ...)(Tekhnik yang ini belum sempat saya postingkan ...)(tapi secara tidak sadar mama ina sudah mempraktekkannya ...)

    Saya senang Mama Ina mau mencoba apa yang saya sharingkan ...

    Salam saya Mama Ina

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya bener Om...ternyata kalo nulis seperti in tulisannya jadi lebih terarah yachh......oohh tenryata maish ada teknis klimaks yg belum diposting yach pak...siiip sabar menunggu pelajaran berikutnya...

      Delete
  11. duh, kadang suka bingung kalo ketemu pengemis. antara mo kasih uang atau ngga.

    itu liriknya sampe hafal ya mba. dulu juga waktu saya masih kerja sering banget nemuin yang kaya gitu. nyeremin kalo ga dikasih.

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mom...sampai hafal krna setiap ahri ketemu hihihi......

      waktu awal2 aku takut juga klo ngga ngasih...tp lama2 jd terbiasa heheh...

      Delete
  12. kadang aku takut kalau ketemu pengemis

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mbak...soalnya suka ada yg marah2 yach kalo ngga dikasih

      Delete
  13. ya,,, Allah,,, kita ini termasuk beruntung dibandingkan dengan mereka,,,
    blog ini sudah mengingatkan untuk saling berbagi,,
    trims,,,!

    ReplyDelete
  14. soal pengemis, saya disarankan gak ngasih banyak-banyak. saya lebih fokus ke keluarga atau sahabat yang urgent sangat membutuhkan

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya bener mbak...utamakan ring 1 dulu yachh....saya juga begitu

      Delete
  15. kok ampe hafal nih mbak Nia jargon preman yang menyamar pengemis itu hehehe..

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya uncle...berarti aku bisa gabung yach sm komplotan mrk wkwkwkw.....

      Delete
  16. kalau di tempat umum..sebentar kita berdiri di situ..bisa gantian yg datang pengemisnya..

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya...sepertinya ngga habis2 yach...mo kasihan jd sebel heheh...

      Delete
  17. Walaahh...sampe apal orasinya *top dah* :D

    katanyaa,,, orang2 terlantar dilindungin oleh negara, mana buktiknya ya? hm...

    ReplyDelete
    Replies
    1. ya gitu dech....dilindungi negara cuma menurut undang2 aja...tp pelaksanaannya ngga terbukti...

      Delete
  18. kl di bis kadang ada pengemis yg maksa2 bgt.. nodongin gelas aqua/topinya pas di dpn muka bgt dah gitu ga akan pergi2 sebelum dikasih uang.... ngeri deh kl sm pengemis yg kayak gitu...

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya..aku juga sering nemu pengemis kayak gini....tp kadang kalo aku lagi bete suka males ngasih soale ngga sopan...

      Delete
  19. kalo liat pengemis, miris Mbak. Antara rasa kasihan, waspada, dan ironis. Kasihan kalo emang nasibnya benar2 spt itu. Waspada kalo ngemis hanya dijadikan modus mendapatkan uang secara instan. Dan ironis kalo sampai pemerintah masih menganggap remeh masalah ini........

    ReplyDelete
  20. kadang sy suka liat2 dulu sih kl sm pengemis.. Suka kasian kl liat yg udah tua renta.. Tp kl yg masih muda2 gitu suka bingung juga.. Sementara kadang disisi lain aja ibu2 suka kesulitan cari PRT, tapi pengemis2 muda yg seharusnya bisa jd PRT malah bertebaran..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mungkin ibu2 yg jd pengemis ini krna ngga punya rumah dan ngga ada yg jagain anaknya...klo jd PRT kan anak2nya hrs ditinggalin...mungkin mrk berpikiran biar jd pengemis yg penting bisa sama2 trs sama anak2nya...

      Delete
  21. mba, aku paling takut sama anak yang bergaya punk yang cenderung ke narget minta duit gitu,,jadi selalu sediah koin 500rupiah buat mereka. Sumpah serem cara mintanya..

    ReplyDelete
    Replies
    1. kalo aku belum pernah ketemu orang2 seperti ini...iya sech utk cari aman mending ngasih aja.....aku juga selalu sedia koin...

      Delete
  22. Duuh miris liat fotonya. Kasian yaah...tapi mau gimana lagi. Panjang kalo bahas soal pengemis ya..mulai dari yg beneran sampai dgn modus operandi macam2. Btw lagu ala pengemis preman lucu jg ya hihihi

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya...kasihan terutama yg anak2 yachh...mrk belum ngerti apa2..tp sudah harus menghadapai kerasnya hidup..

      Delete
  23. kalau pengemis hari libur tuh buanyak dateng ke rumah tuh bu niar, yang nama nya pengemis tuh aduh banyak yang nyamar :D

    bedeway kata2 nya kuq hafal yaa bu....:D

    ReplyDelete
    Replies
    1. apalagi bulan puasa dan menjelang lebaran yachh...banyak sekali pengemis yg berseliweran....

      heheh iya smpe hafal soale setiap hari ketemu sm mrk..

      Delete
  24. kalo pengemis yang di bus itu kadang saya malah takut lho mbak, habis kadang tampangnya serem2

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya bener...itu pengemis setengah preman heheh....aku juga waktu awal2 takut banget...tp lama2 jd terbiasa....

      Delete
  25. ngomongin pengemis, apalgi di ibukota .. enggak ada habisnya,,,
    nice post

    salam bahagia
    senang nbisa berkunjung
    Kunjungi juga Ke Blogku ya

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya bener...selama masih ada kehidupan mrk juga akan terus ada....

      Delete
  26. menjawab tantangan nya Om ternyata mba Nia inih :)

    Itu poto anak yang lagi tidur serem amat ya mba...
    Sepantaran Fathir tuh...
    Fathir bentar lagi 3 tahun mba....

    Asli berasa serem banget lihatnya deh mba :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya Mbak...ngga tega aku juga lihat fotonya....ngebayangin kalo anak2 kita tidur kan suka ngelindur tiba2 bangun trs manggil2 emaknya....nahh kalo anak itu gmn yachh? begitu bangun yang dilihat kendaraan lalu lalang dgn kecepatan tinggi.....

      Delete
  27. hai moms, dah banyak ketinggalan isi ceritanya nih,lg nyolong2 wkt mumpung sikecil bobo..salam buat duo ina..btw ym suka gak idup ya?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mom apa khabar? Alhamdulillah udah lahiran yachh...selamat yachh....YM aku idup terus koq

      Delete
  28. kadang kasian juga liatnya tapi kadang gimana gitu liatnya ya...
    apalagi kalau udah tua atau masih anak2.

    Tempatku blm ada liat pengemis paling yg minta sumbangan. Kalau di pinang ada juga pengemis.

    ReplyDelete
  29. pernah satu kai aq sedang main ke rumah temen ada pengemis dtg
    fisiknya mengkhawatirkan dgn kaki *maaf* hanya ada 1
    hanya kruk benda yg bisa menolongnya untuk berdiri tegak
    dengan iba kami memberinya uang dan dia dengan rasa terharu mengucapkan terimakasih sambil tak lupa mendoakan qta2.
    tapi ketika anjing temanku keluar dan menggonggong
    dengan spontan dia berlari sekencang-kencangnya dgn kedua kaki yg tadinya qta kira hanya ada 1. dan qta pun hanya bisa bengong dan tak percaya dgn yg sudah qta lihat.

    ReplyDelete
  30. komentar pertama kali di blog ini mbak:
    aduh kasian sekali ya... semoga pemandangan seperti ini menggugah hati para pemimpin negara ini agar sadar akan kehidupan warga negara kita

    ReplyDelete
  31. Ahahaha sampe apal gitu.
    Di KRL juga banyak pengemis. :(
    Gatau mau sedih, kasihan atau gimana... fufufu~

    ReplyDelete
  32. kita gpp apa2 ngasih uang atau rejeki kepada mereka,asal niat kita tulus tanpa ada paksaan

    ReplyDelete
  33. Haha.. Mbak Nia kok sampai hapal begitu sih..
    Bagi Mbak Nia menemui pengemis jenis ini setiap hari merasa jengkel sendiri, tapi klo saya, pas ke Jakarta dan nemui pengamen seperti ini, jadi tertawa sendiri.. malah justru nyari bis yang ada pengamennya seperti ini, pantunnya lucu sih..

    ReplyDelete
  34. wah, ngeliat anak pengemis yang tidur di pinggir jalan kadang jadi miris sendiri

    ReplyDelete
  35. pemimpin dinegara kita pada buta,,,
    pasilitas kantor milyaran,,, rakyatnya dianggurin,,
    miris banget,,,

    ReplyDelete
  36. ya kasihan lihatnya...semoga aja bener kata mbak tadi, supaya mereka di lindungi oleh allah swt. amin

    ReplyDelete
  37. pengemis jaman sekarang sudah beragam modusnya,
    dari menipu sampai yang benar-benar mengemis.
    semoga yang preman-preman itu sadar, masih banyak pekerjaan yang bbisa di lakukan selain mengemis dan menodong dlsbgainya

    ReplyDelete
  38. sangat prihatin sekali dengan semakin banyak nya anak-anak jalanan,,, pemerintah seolah tidak peduli...

    ReplyDelete
  39. jangan salahkan pemerintah dong,,
    kita mesti peduli juga sama nsibnya....

    ReplyDelete
  40. terimakasih banyak atas informasinya gan,,,,

    ReplyDelete
  41. Ternyata masih banyak rakyat indonesia menikmati kemerdekaan,,,,

    ReplyDelete
  42. ngeliat anak pengemis yang tidur di pinggir jalan kadang jadi miris sendiri

    ReplyDelete
  43. Bagi Mbak Nia menemui pengemis jenis ini setiap hari merasa jengkel sendiri, tapi klo saya, pas ke Jakarta dan nemui pengamen seperti ini, jadi tertawa sendiri.. malah justru nyari bis yang ada pengamennya seperti ini, pantunnya lucu sih..

    ReplyDelete
  44. tapi kasihan juga sih melihatnya begitu,
    mungkin kalo kita tidur sehari di lantai aja masuk angin,
    pengemis malah di trotoar terbuka..

    ReplyDelete
  45. sangat prihatin sekali dengan semakin banyak nya anak-anak jalanan,,, pemerintah seolah tidak peduli...

    ReplyDelete
  46. indonesia ini sebenarnya gudang hacker..tapi polisi internet mungkin yang lambat menindak lanjuti

    ReplyDelete
  47. jangan salahkan pemerintah dong,,
    kita mesti peduli juga sama nsibnya...

    ReplyDelete
  48. syukurilah masih beruntung kita yang masih bisa tidur di rumah pake selimut mereka nggak :(

    ReplyDelete
  49. miris banget liat mereka,,,,

    ReplyDelete
  50. wah baru bisa berkunjung lagi nih!!

    ReplyDelete
  51. teerimakasih informasinya
    http://obatkankerservikstradisional0.wordpress.com/

    ReplyDelete
  52. terimakasih banyak atas informasinya nih bos!!

    ReplyDelete

Silahkan komentar