Wednesday, March 7, 2012

Jagalah Kehamilan Dengan Sebaik-baiknya!

Ternyata diam-diam Mama Rani lagi bikin Giveaway yach....maaf baru tau sekarang jadi langsung ngebut bikin postingan hihihi....Ini gabungan dari postingan lama saya tentang kehamilan yang mudah-mudahan bermanfaat.

Alhamdulillah, Allah memberikan kemudahan bagi saya untuk cepat hamil...jadi saya ngga perlu lagi mencari-cari info bagaimana cara cepat hamil. Dulu sebelum menikah sempat ada ketakutan dalam diri saya kalau-kalau tidak bisa hamil, tapi ternyata ketakutan itu tidak terbukti, Alhamdulillah.

Selama saya hamil, alhamdulillah ngga ada keluhan yang berarti karena saya tidak mengalami morning sicknes. Saya juga ngga ada masalah dalam soal makan, apapun makanannya bisa dengan mudahnya saya lahap. Jadi sepertinya cerita kehamilan saya kurang menarik untuk diceritakan.

Untuk itu saya akan menceritakan kehamilan teman saya yang mungkin bisa diambil hikmahnya. Ceritanya begini :
Teman saya sedang hamil 4 bulan. Selama hamil ini dia tetap bawa motor sendiri ke tempat kerja. Sampai pada satu saat motornya ditabrak dari belakang oleh motor juga. Akhirnya motor oleng ke kiri. Karena tidak bisa menjaga keseimbangan akhirnya dia jatuh. Setelah itu dia ngga berani bawa motor lagi ke kantor dan akhirnya diantar jemput sama suaminya. Setelah kejadian itu dia langsung periksa ke RS dan di USG, ternyata bayinya tidak apa-apa. Alhamdulillah.....

Tapi setelah kandungan menginjak usia 7 bulan, di USG lagi. Ternyata katanya di dalam perut bayinya ada cairan. Entah itu cairan apa namanya. Cuma kata dokter itu penyebabnya virus (berarti bukan karena jatuh dari motor), dan tidak harus menunggu 9 bulan si bayi harus segera dikeluarkan dari rahim, karena cairannya sudah terlalu banyak.

Akhirnya temanku ini masuk RS. Saya pikir akan di operasi karena selain belum waktunya, kan si bayi kata dokternya lemah. Tapi ternyata bukan di operasi, melainkan harus melahirkan normal. Karena kata dokter kalo di operasi dikhawatirkan ibunya tidak kuat dengan obat biusnya. Katanya lagi sebelum ini, ada pasiennya yang mengalami kejadian serupa terus di operasi, eh anak sama ibunya malah tidak bisa diselamatkan. Jadi itu yang menjadi pertimbangan kenapa teman saya itu tidak di Operasi.
Tapi parahnya, teman saya itu ngga boleh ditemani siapapun di dalam ruang bersalin. Dia dikasih obat perangsang biar mules. Dan tiap 24 jam harus dikasih supaya ada pembukaan. Dan sekarang sudah hari yang ke-3. Yang lebih parahnya lagi, dari hari pertama sampai hari ketiga ini, Dokternya belum pernah datang.....Coba bayangkan!

Tapi Syukur alhamdulillah pada akhirnya teman saya itu bisa melahirkan secara normal di hari keempat. Untunglah pada akhirnya Dokternya datang, karena sebelumnya Bidan Magang yang menangani teman saya itu. Tahu ngga? ternyata pas Dokternya datang teman saya udah bukaan lengkap dan siap untuk melahirkan. Sedangkan si bidan magang itu bilangnya belum ada bukaan. Ya Allah saya ngga bisa membayangkan bagaimana seandainya hari itu Dokternya ngga datang? Syukurlah pertolongan Allah datang tepat pada waktunya.

Si Ibu Alhamdulillah sehat wal Afiat dan sudah bisa pulang ke-esokan harinya. Tapi tidak dengan bayinya. Bayinya ngga boleh pulang dan harus dirawat di ruang ICU karena di alat kelaminnya ada cairan (hernia) dan Jantung dan paru2nya sudah kerendam air yang mengakibatkan perut si Bayi membuncit. Astagfirullah'al adzim. Waktu saya dan tetangga menengok ke rumahnya, teman saya dan ibunya tak henti2nya menangis. Saya juga ikut menangis. Gak tega rasanya membayangkan anaknya yang masih Bayi harus di infus di mulut dan tangannya, karena bayinya belum boleh minum susu. Setelah bayinya berusia 2 minggu, akhirnya diperbolehkan pulang oleh Dokternya, tapi tiap 2 hari sekali harus rutin periksa ke dokter karena paru-parunya belum sempurna. Bayinya keciil sekali, beratnya ngga sampai 1kg. Dan diusianya pas 40 hari, akhirnya sang bayi menghembuskan nafas yang terakhir. Innalillahi wa innailaihi rojiun....mungkin ini jalan yang terbaik.


Cuma yang menjadi penyesalan adalah, karena selama hamil itu teman saya ngga pernah minum obat yang diberikan oleh dokter. Dia malah minum C*R tanpa konsultasi dulu dengan dokternya. Ngga pernah minum susu ibu hamil. Parahnya lagi selama hamil teman saya makannya sembarangan, sering jajan es dijalanan (tahu sendirikan es yang dijual di jalanan itu asalnya dari batu es yang dibuat dari air mentah). Pantas saja kalo akhirnya bayi yang didalam kandungan tidak mempunyai kekebalan, dan mengakibatkan perkembangannya selama dalam kandungan tidak sempurna. Ini pelajaran yang sangat berharga, karena penyesalan selalu datang belakangan.



Untuk itu saya ingin memberi tip-tips untuk ibu yang sedang hamil :

1. Periksakan kandungan sedini mungkin, begitu tau ngga dapat mens langsung periksa ke Dokter, karena pada saat itu kandungan sudah menginjak usia 1 bulan.

2. Biasanya Dokter akan memberi obat penguat kandungan sampai usia kandungan 3 bulan.

3. Selalu minum sampai habis obat yang diberikan oleh Dokter. Karena obat-obat itu mengandung vitamin, kalsium, zat besi, asam folat untuk pertumbuhan si jabang bayi.

4. Selama hamil jangan makan sembarangan. Carilah informasi sebanyak-banyaknya dari internet makanan sehat untuk ibu hamil.

5. Jangan makan sayuran mentah dan ikan mentah. Karena makanan yang masih mentah mengandung Toksoplasmosis.

6. Minum susu Ibu Hamil.

7. Rutin memeriksakan kandungan ke Dokter/Bidan.

8. Kalau memungkinkan kandungan di USG setiap bulan, supaya tahu perkembangan bayinya dan seandainya terjadi apa-apa bisa terdeteksi sedini mungkin.

9. Jangan beraktifitas terlalu berat, Jangan terlalu capek dan diusahakan pikiran harus fresh (jangan stress) karena ini akan mempengaruhi kondisi bayinya.

10. Ikut bergabung di komunitas ibu seperti Info Bunda, Ibu dan Anak, The Urban Mama dll untuk mendapatkan informasi seputar kehamilan dan seluk beluknya.

Postingan ini diikitsertakan di Giveaway Awal Maret 2012 di Blognya Mama Rani

45 comments:

  1. sedih juga mbayangin cerita tentang temen mbak itu, memang ibu hamil harus bener-bener hati2 banget ya mbak....

    sukses GA nya ya mbak...

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mom..jangan gara2 ibunya egois..anak yg jadi korban...

      Delete
  2. duh ngilu rasanya baca pengalaman temennya mba :(
    saya turut berduka...

    btw, semoga sukses kontesnya ya
    ^_^

    ReplyDelete
    Replies
    1. sama Risa...aku juga ngilu denger cerita wktu temenku itu lahiran.....smoga hal sprti ini ngga terulang lagi..

      Delete
  3. sampai 4 hari menunggu bukaan?mmm gak terbayang sakitnya...saya menunggu bukaan lengkap selama 12 jam saja rasanya kematian tengah menjemput segera...hiks

    sukses mba kontesnya

    ReplyDelete
    Replies
    1. sama mom...aku juga dulu 12 jam bukaan masih 1 aja...akhirnya diinfus, trus 6 jam kemudian bayinya lahir....itu aja sakitnya ngga ketulungan yachh...apa lagi smpe 4 hari hiks....

      Delete
    2. Masih beruntung, mbak. Saya dari bukaan 1,5 - 2 butuh waktu 3 hari. Kontraksi rutin 5 menit sekali pada hari sabtu, lahirnya hari selasa. Tak bisa tidur, tidak doyan makan, meringis dan menangis saja. Hiks... Saya masih trauma jika berfikir tentang hamil Karena proses kelahiran DnB sama-sama 3 hari proses bukaan 1,5-2 nya.

      Delete
  4. Cerita kehamilan memang penuh warna ya Mbak, walau kadang hitam pekat seperti yang dialami temam Mbak Nia, semoga sekarang dah membaik kondisinya ya...

    Ada GA, wooowww mauuu, luncur acchhh....

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya aku kalo inget itu jd takut mau hamil lagi hihihi....

      iya mbak ayo ikutan GAnya mumpung masih ada waktu.....

      Delete
  5. Penting nih buat Hana, hehe..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sip Masbro....ini penting juga utk para suami ketahui hehehe.....

      Delete
  6. Innalillahi sereemm bangettt :( ngerii bayanginnya.
    turut berduka..

    sukses kontenya bunda, Nay gak bisa ikutan niih >.<

    ReplyDelete
    Replies
    1. bener..serem banget...apalagi lihat kondisi bayinya...kasihaan...

      siip berarti saingan berkurang satu hihiih....

      Delete
  7. kasihan dede bayinya :( innalillahi waina illaihi rojiun
    berarti saat hamil memang harus bisa menjaga baik2 ya mba, pelajaran penting nih :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bener banget...selama hamil harus benar2 dijaga kandungannya...supaya bayinya tumbuh dengan semestinya.....

      Delete
  8. Hadiir ntuk menyimak tips kehamilannya..biar ada bekal jika nanti hamil #kapan ya?

    ReplyDelete
    Replies
    1. siipp...harus diingat baik2 supaya kalo nanti hamil sudah tau mana yang boleh dan mana yg ngga boleh dilakukan...

      Delete
  9. aku tambahin satu mba,sang suami juga jangan bertingkah yang aneh2 loh soalnya menurut mitos orang indonesia hal itu bakal berdampak & akibat pada sang bayi loh pas melahirkan

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya bener...terimakasih atas tambahannya...ini dari sisi suami yachhh....kadang meskipun mitos, tapi percaya ngga percaya suka kejadian yachh....

      Delete
  10. wah bagus bunda, buat info ntar kalau niar udah menikah waktu hamil :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya Niar...kalo nanti hamil harus bener2 dijaga supaya ngga ada penyesalan...

      Delete
  11. Yang tak kalah penting adalah peran suami dalam ikut menjaga kehamilan sang istri Mbak...
    Meski bukan menjaga dalam arti sebenarnya kayak satpam, tapi menjaga dengan perhatian, mengingatkan dll
    Hehehehe...
    Ini sekedar tambahan dari suami yang pernah jaga istri saat hamil.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bener Pak Mars....Kalo istri lagi hamil, suami jangan marah2 terus supaya istrinya ngga stress.....harus lebih perhatian dan bantu kerjaan istri heheh....

      Delete
  12. Ikutan sedih :(
    Benar benar harus diperhatikan ya apa yang dikonsumsi waktu hamil...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bener Una...harus diperhatikan supaya ngga ada penyesalan dikemudian hari...

      Delete
  13. Terima kasih atas partisipasinya ya mbak ;)
    Sudah dicatat sebagai peserta ^_^

    ReplyDelete
    Replies
    1. Terimakasih Mom....asyikk sudah tercatat sbg peserta...

      Delete
  14. innalillahii..
    kasian bayinya ya tante.. itu kurang dari 1kg mah bener2 kecil. wong aku aja kalo ngirim paket 1kg isinya cuma 4 baju. bayi itu berarti lebih enteng daripada paket.
    higs. aku turut berduka cita.

    ReplyDelete
  15. Ada lagi mbak, harus selalu berdo'a :). Kmrn saya sudah hati2 dalam segala hal, tapi bayi saya tidak bisa terselamatkan. Tapi semua ada hikmahnya ya :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Oh iya bener Mbak Tarry....Doa itu harus...juga ditambah sholat tahajud...mohon kepada Allah supaya diberikan kemudahan selama hamil dan melahirkan nanti....

      Sabar yach mbak...mudah2an nanti dapat pengganti yg lebih baik...

      Delete
  16. sy selalu suka cerita tentang kehamilan & kelahiran, selalu banyak warna terutama kebahagiaan.. walopun ada juga yg mendapat crt sedih.. turut berduka utk baby temannya ya..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sama Chie...aku juga senang baca2 cerita kehamilan dan kelahiran...krna banyak hikmah yang bisa kita ambil dari situ....

      Delete
  17. Innalillahi Wainnailaihi Rojiun..
    Terharu aku membacanya Mbak..

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya Mbak Hana...kalo inget itu juga sampai sekarang aku masih suka sedih....ngebayangin bayinya keciil sekali...dan nafasnya susah...

      Delete
  18. Duh...sedih bgt meninggal setelah 40 hari mba :(
    Terima kasih tipsnya, dan gudla ngontesnya ;)

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya Orin...padahal orangtuanya udah siap2 mau bikin selamatan sekalian Aqiqah loch...krna kelihatan bayinya sudah sehat...ngga taunya besoknya meninggal....

      Delete
  19. Makasih mbak buat tip-tipsnya, semoga bermanfaat bagi wanita yang sedang hamil.

    ReplyDelete
    Replies
    1. sama-sama.....mudah2an bermanfaat buat semua..

      Delete
  20. oh jadi gitu ya mbak...
    makasih banyak ni mbak ilmu baru buat pembelajaran nanti kelak!

    ReplyDelete
  21. Innalillahi wainna ilaihi rojiuun... sedih mendengarnya ya mbaa.. semoga hal ini menjadi pembelajaran buat sang ibu, dan lebih berhati-hati semasa kehamilan, tfs atas ceritanya, saya udah 4 tahun belom hamil lagi, *jadi pengen hihi

    ReplyDelete
  22. Duh, pengalaman temannya mengerikan banget mbak.. Tapi yah itu gimanapun bisa jadi akibat kurang banget menjaga kesehatan kehamilannya. Semoga jadi pelajaran berharga banget buat temannya ya mbak...

    ReplyDelete
  23. ngerapel baca postingannya mbak Nia nih :) sukses ya kontes kehamilannya

    ReplyDelete
  24. wah, kok ya ada ibu hamil yang ga mau minum vitamin yang dikasih dari dokter...

    sukses untuk kontesnya mba..

    ReplyDelete
  25. kunjungan sob ..
    salam sukses selalu ..:)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mbak, aku merinding sekali baca kisah di atas. Kebetulan teman sekantorku juga baru saja kehilangan bayinya, saat bayi dalam kandungan masih berusia 5 bulan. Banyak sebab yang memang sebagian besar karena sang ibu kurang hati-hati menjaga kehamilan, sehingga bayi tersebut akhirnya tak dapat diselamatkan.
      Bahkan, bayinya (yang masih kecill sekali) lahir dengan sendirinya saat temanku ada di rumah. Setelah akhirnya dipanggilkan bidan dan dibawa ke RS, setelah bertahan 2 jam bayi itu meninggal.

      BTW, tipsnya oke banget mbak... dan goodluck utk kontesnya ya.. :)

      Delete

Silahkan komentar