Thursday, November 17, 2011

Kenangan Saat SMP

Dapat PR lagi dari Mbak Lidya tentang kenangan saat-saat di SMP. Saya sekolah di SMPN 95 yang waktu itu menduduki peringkat ke 2 di tingkat  Kotamadya Jakarta Utara alias termasuk sekolah favorit ehheh....Kenangan yang masih aku ingat diantaranya :


1. Guru Killer

Nahh baru pas duduk di bangku SMP lah aku ketemu sama Guru Killer, namanya Pak Paul yang mengajar Bahasa Inggris. Disebut killer karena beliau tidak segan-segan untuk menghukum muridnya yang tidak bisa menjawab pertanyaannya. Jadi waktu itu beliau membuat Diktat sebagai materi pelajaran yang harus dipelajari murid2nya. Setelah itu beliau akan bertanya kepada murid-muridnya satu persatu. Siapa yang ngga bisa jawab akan disuruh keluar kelas atau dipukul/ditendang. Bahkan ada loch teman saya (perempuan) beda kelas yang ngga bisa menjawab pertanyaanya terus ditendang pantatnya padahal waktu itu teman saya sedang haid. Kalau jaman sekarang ada guru seperti itu mungkin sudah dilaporkan ke pihak yang berwajib yach. Tapi jaman dulu guru semacam ini lumayan banyak. Positifnya dari guru killer seperti ini adalah anak-anak muridnya jadi pintar semua hehehe....


2. Study Tour


Saat di SMP lah saya pertama kali merasakan yang namanya study tour. Waktu itu kami study tour ke Musium Gajah, Graha Pemuda Senayan dan Teater Imax Keong Emas di Taman Mini Indonesia Indah. Dan baru pertama kali itu juga saya nonton film 3 dimensi, ternyata seru yach ehehehe.....Ndesoo


3. Dihukum Satu Kelas

Waktu SMP enaknya adalah dari kelas 1 sampai kelas 3 kami ngga pernah dipisah alias bersama-sama terus selama 3 tahun. Ini membuat kami menjadi kompak. Dan kelas kami terkenal sebagai kelas yang paling berisik kalo ngga ada guru, kelas yang murid-muridnya terkenal paling badung tapi di kelas ini juga tempat berkumpulnya murid-murid yang cerdas dan pintar. Ceritanya waktu itu ada temanku yang namanya Evi Syafi'iyah dan nama Bapaknya Syafi'udin. Ini jadi bahan tertawaan teman-temanku,  karena biasanya kan yang umum namanya : Syarifudin atau Sya'ifudin. Pada satu waktu ada guru yang ngga datang, akhirnya jam pelajaran itu merupakan jam bebas....Nah temanku yang iseng tiba-tiba maju ke depan kelas dan menggambar orang dan sapi terus dikasih keterangan : Ini sapinya si udin. Temanku si Evi ini termasuk orang yang enak untuk dibecandain, dia marah tapi marahnya gimana gitu makanya sering jadi sasaran keisengan anak2. Pokoknya keadaan waktu itu heboh banget dech, semua teman2 pada ketawa karena temanku yg menggambar itu ngasih keterangan sambil melucu. Tiba-tiba dari luar datang Pak kepala Sekolah yang kebetulan namanya Pak udin juga. Pas dia lihat di papan tulis ada gambar sapi dan baca tulisan itu, disangkanya kami melecehkan beliau. Udah gitu temanku yang nulis tadi ngga bertanggungjawab. Akhirnya kami satu kelas dihukum dijemur di lapangan yang panas heheh.....(Mohon maaf kalau kebetulan ada pembaca yang namanya sama, saya bukan bermaksud untuk melecehkan, hanya sekedar sharing pengalaman saat di SMP. Biasanya anak-anak jaman dulu kan suka ngeledekin nama orangtua, kalo anak sekarang sepertinya udah ngga lagi yachh...)


4. Lomba Masak

Pas kelas 3 ada lomba masak dari bahan dasar singkong. Kami dibagi menjadi beberapa kelompok yang setiap kelompoknya terdiri dari 5 orang. Kebetulan di kelompok saya ngga ada yang bisa masak. Akhirnya ada ide dari teman saya yanag cowok begini : "Kita bikin ketimus, tapi kita masaknya pura-pura aja, nanti gw beli yang udah matang" Siip dech rencana diatur sedemikian rupa. Pada hari H kita membawa peralatann memasak lengkap mulai dari kompor, kukusan, parutan, daun pisang, piring dll. Saya kebagian marut singkong trus pura-puranya singkong dicampur sama gula merah trus dibungkus daun pisang. Pas kukusannya sudah panas teman-teman celingak celinguk lihat situasi. Begitu situasi aman dimasukkanlah ketimus yang sudah matang kedalam kukusan hihihihi......


5. Renang 

Waktu kelas 1 saya ngga pernah ikutan renang karena ngga boleh sama ibu. Katanya di kolam renang harus pake baju renang sementara disana campur antara perempuan dan laki-laki. Sepertinya ngga ada yach kolam renang yang khusus untuk perempuan.  Akhirnya selama kelas 1 nilai olahraga di raport merah. Terus temanku ngasih solusi begini : "Loe gak usah berenang tapi tetap ikut dan bayar, nanti pas pengambilan nilai (yang kebetulan dilakukan akhir bulan) loe alasan lagi haid aja, nanti dijamin nilai olahraga loe ngga merah lagi". Ehh bener aja loch pas saya ngikutin saran teman saya, nilai olahraga di raport jadi 8 heheh.....(Padahal nilai ulangan teori dan yang lain2 lumayan bagus, cuma karena ngga ikut renang jadi merah hiks). Itulah yang menjadi penyebab saya ngga bisa berenang sampai sekarang.

Akhirnya selesai juga PRnya. Sesuai ketentuan bahwa PR ini harus dilempar lagi, maka akan saya lempar ke :

1. Pakdhe Cholik di Surabaya
2. Yuniari Nukti di Surabaya
3. Entik di Jogjakarta
4. Om NH di Tangerang
5. Dewi Fatma di Bintan

Selamat bernostalgia di masa-masa SMP.

39 comments:

  1. kasih tau pakdenya kalau dapat PR, nanti ngambek loh hehehe Piss ah pakde

    ReplyDelete
  2. haha.. lucunya..kebayang gimana ekspresi pak Udin waktu itu..

    ReplyDelete
  3. Udah ada beberapa orang yang ngasih PR ke PakDe...setelah ada sentilan gak pernah sekolah SD hehehheeh.

    ReplyDelete
  4. Ihh..samaam aku waktu smp nilai olahraga kecil..
    ga pernah berenang,trauma liat air..
    tapi pake surat dispensasi hehe...

    ReplyDelete
  5. wah guru killernya kejam banget. Masak main tendang aja, lagi haid lagi.

    ReplyDelete
  6. Wah seru tuh yg acara lomba masak pake acara tipu menipu. BTW, akhirnya menang gak lomba masaknya? :p

    ReplyDelete
  7. Wah Pak Paul kejam bener... masak suka nendang2 pantat muridnya spt itu sih?

    ReplyDelete
  8. Wah aku kebagian juga akhirnya. Aduh sudah gak tahan, ingin membuatnya.

    terima kacih sahabatku.....(sambil lari melayang-layang mau memeluk?.

    Salam hangat dari Surabaya

    ReplyDelete
  9. woww, sadis bener bu guru killernya,,,
    asli banyak yang ngedoain yang ga baik waktu itu.. hehehehe

    Ibu Dewi kena juga dari sini,, hihihi, sip sip

    ReplyDelete
  10. Guru Killer ternyata ada dimana-mana ya mba hehehe, dan untuk moment study tour memang moment berkesan saat sekolah, karena sekalian piknik bareng teman :)

    ReplyDelete
  11. keeren mama ina masih merekam dengan baik masa masa SMP .. kalo aku boro boro inget .. hahahha

    ReplyDelete
  12. hehehe licik. curang nih ketimusnya beli. bisa aja akalnya.

    ReplyDelete
  13. ngakak juga baca koment pakde...hihihi..krn sebelumnya sempet ngedumel gak dikasih peer Sd ya. hahhaa

    ReplyDelete
  14. dihukum satu kelas? kompak nian ...

    ReplyDelete
  15. Hebat juga tuh Mba trik mendongkrak nilai merah ke angka 8 pelajaran olahraganya. Dapat dicontoh. He....x9

    Sukses selalu
    Salam
    Ejawantah's Blog

    ReplyDelete
  16. Ehh aku ketiban sampur, yang SD nya gak dapat ini malah dapat yang SMP.. Makasih Mbak Nia, siap-siap bikin draft dulu supaya cepat naik tayang :)

    ReplyDelete
  17. Hahaha... ternyata masa SMP-nya mama ina penuh dengan kejahatan... Piss...
    Keknya masa SMP seru banget ya, Mbak. Abegeh gimana gitu :D

    ReplyDelete
  18. Terharu aku baca tentang renang Mbak Nia, sampai merah raportnya, Ibu Mbak pasti sosok yang sangat istimewa ya...

    Hehe, Pakde bolak-balik dapat PR ;)

    ReplyDelete
  19. hah, jadi dari kelas 1-3 gk pernah pisah mah?? emang dulu cuma ada 1 kelas yaa??

    ReplyDelete
  20. @ Dhenok Habibie : ngga dhe....waktu itu ada 7 kelas tapi tiap kenaikan kelas ngga pernah dipisah.....jadinya kompak selama 3tahun

    ReplyDelete
  21. kenangan yang tak akan terlupakan,love,peace and gaul.

    ReplyDelete
  22. kenangan saya sewaktu di smp dulu tidak begitu banyak karena saya termasuk siswa yang pendiam waktu itu.

    saya justru memiliki banyak kenangan yang tak terlupakan selama di sekolah dasar. haha, masa2 penuh kelucuan dan keluguan. :D

    ReplyDelete
  23. aku juga SMP teman sekelas sama terus ga pernah dipisah-pisah

    ReplyDelete
  24. Kunjungan balik y gan ^^
    Thx infonya

    http://4share-information.blogspot.com

    Salam blogger Indonesia
    Jangan lupa komentarnya ^^
    Lebih baik saling menyapa sesama blogger Indonesia

    jangan lupa follow jga ^^
    ( bila berkenan )
    Atau subscribe
    Pastinya akan saya foll back / subscribe back

    ReplyDelete
  25. Jaman sekarang juga masih suka ejek-ejekan nama orang tua kok mbak hehehe...

    ReplyDelete
  26. satu lagi PR buat Pakde... hihihih,,

    ohya Mbak Nia kok bisa sih dari kelas 1 smpe kelas 3 smp bareng terus..? seneng dan kompak pastinya ya mbak ^_^

    aku waktu SMP jg pernah lomba masak, masak mie goreng.. tp giliran kubuat sendiri dirumah, kata org rmh nggak enak... wkwkwkwk

    ReplyDelete
  27. jadi Evi kena bullying waktu SMP ya Nia ....kasiaan...

    waduh, akal bulus temen2 sekelas banyak ya , si ketimus mateng yg dikukus ...hahahaa...

    salam

    ReplyDelete
  28. di mana mana lagi demam bernostalgia SMP ya :)

    ReplyDelete
  29. Siaaappp Mama Ina ...
    PR sudah berhasil saya kerjakan ...
    hehehe

    saya menyambut dengan gegap gempita ...
    (kesempatan nge link tulisan-tulisan lama saya)

    Salam saya Mama Ina

    ReplyDelete
  30. Renang? Wah saya gak bisa renang neh sampai sekarang Mbak...

    ReplyDelete
  31. Kalau di SD saya tak pernah dapat satu hukuman, di SMP inilah untuk pertama kalinya saya kena hukum juga.

    ReplyDelete
  32. yg senior2 sudah sampai smp ya pr-nya...:-D

    ReplyDelete
  33. ooh ya ampun skrg ada lg toh PR yg bagian SMP hihi

    ReplyDelete
  34. Jeeengg.. Aku udah kerjain tadi pagi, kemarin dapat dari Mabruri, pas tadi kesini, eh dirimu tenyata ngasih juga :D

    Btw, aku juga ngasih Pakdhe, lho..hahaha...

    ReplyDelete
  35. ada peer ya. cek di http://just-fatamorgana.blogspot.com/2011/11/kuartet-sebelas.html

    ReplyDelete
  36. hehe, menarik juga masa SMP nya mba :)
    kok kita samaan yah pernah kehukum satu kelas, hehe itu benar2 tak terlupakan deh :)
    blum ada yang ngasih saya PR, bisa2 ikutan ngambek kaya pakdhe
    apa karena saya jarang berkunjung yaaa???
    huss, jangan suudzon ah!
    salam hangat

    ReplyDelete
  37. trus trus yang menang lomba masaknya siapa doonk?

    hahaha.. kebayang gimana pak udin tuh ngeliat gambar sapi... masih untung yang ditulis ini sapinya si udin.. coba kalo ini udinnya si sapi.


    udin sedunia doonk!

    ReplyDelete
  38. masa kecil kita kurang beruntung ya Mbak...
    coba lihat, sekarang begitu banyak baju renang muslim di tanahabang. segala ukuran... dari yang kecil sampe yang super jumbooooo

    seandainya sejak dulu ada baju renang muslim, Mbak Nia psti sudah ikutan renang ya

    ReplyDelete
  39. Dija bisa renang, Mama Inaa....
    hehehhehee

    maen maen aja

    ReplyDelete

Silahkan komentar