Friday, October 7, 2011

Berubah Setelah Menikah

الرِّجَالُ قَوَّامُونَ عَلَى النِّسَاء
“Kaum laki-laki itu adalah pemimpin bagi kaum wanita, “(An-Nisa:34)

Demikian bunyi Surat An-nisa:34. Dan itu juga pesan ibu saya kepada saya ketika mau menikah dulu. Dan sejak menyandang status sebagai istri, saya ngga bisa lagi bertindak se-enak hati. Sebelum mengambil keputusan harus dimusyawahkan dulu dengan suami. Itu salah satu perubahan yang saya alami selama hidup saya. Yahh berubah dari orang yang egois dan mau menang sendiri, menjadi orang yang berusaha untuk sabar dan mau menerima pendapat orang lain.

Dulu waktu masih sendiri, setiap berangkat kerja saya selalu berdandan. Berdandan disini dalam artian masih tahap wajar. Sekedar memoles bibir dengan lipstik, memakai bedak, memoles pipi dengan blush on dan rias mata. Dan waktu itu saya senang foto-foto sendiri pake hape. Dan biasanya saya memadu-padankan pakaian yang saya kenakan dengan anting, sepatu dan tas supaya matching. Tapi setelah menikah ternyata suamiku ngga suka sama istri yang suka dandan. Dan sejak saat itu, saya berubah  menjadi wanita yang polos seadanya hehehe...





Dulu saya sering memakai sepatu higheels kalau berangkat kerja. Meskipun pake hak tinggi, saya nyaman aja lari-larian ngejar bus. Ngga pernah jatuh apalagi haknya patah kayak di iklan TV heheh.... Tapi setelah menikah suami ngga suka melihat  saya  memakai sepatu hak tinggi, terutama waktu hamil (emang bahaya juga sech hamil-hamil pake higheels). Jadilah sekarang kalo kemana-mana memakai sandal teplek. Dan ini berakibat telapak kaki saya jadi pecah-pecah hiks...


Dulu body saya termasuk kecil. Ukuran baju M, ukuran celana jeans 27, ukuran sepatu 37. Tapi setelah menikah saya berubah menjadi "melar" seperti ini :



Eh salah itu mah foto hamil jelas aja melar hehehe.....Tapi bener, setelah punya anak body saya berubah menjadi gede. Ukuran baju L, ukuran celana jeans 30, ukuran sepatu 38 (karena bengkak kali yeee di pompa terus hihihihi......)


Dulu ketika masih sendiri, sepulang kerja suka dilama-lamain. Kadang jalan-jalan dulu ke Blok M supaya begitu sampe rumah langsung sholat, makan trus tidur. Abis di rumah ngga ada yang dikerjain. Tapi setelah menikah berubah 180 derajat. Belum pulang aja pikiran udah ada dirumah. Pengennya cepet2 nyampe rumah karena ada anak yang menunggu, harus nyiapin makan suami, ngantar anak ngaji, ngelonin anak2, setrikaan yang kayak gunung, dan rasanya waktu untuk diri sendiri hampir ngga ada. Bahkan kadang suka ngga sempet makan sangking sibuknya ngurus anak2.


Dulu waktu masih sendiri, kantor adalah tempat yang paling menyenangkan buat saya. Saya sangat menikmati pekerjaan saya di kantor. Bahkan bos menganggap saya sebagai karyawan teladan yang baik. Tapi setelah menikah entah kenapa semangat kerja saya menurun drastis. Perubahan ini sempat menjadi pertanyaan bos. Mungkin karena bayangan anak selalu ada di pikiran, jadinya ngga konsentrasi lagi dalam bekerja. Pengennya sech bekerja sambil jaga anak-anak di rumah. Yah semoga aja dalam waktu dekat bisa menjadi kenyataan.

Kurang lebih begitulah perubahan yang terjadi pada diri saya sebelum dan setelah menikah. Karena memang semua orang akan berubah karena waktu, jadi dinikmatin aja perubahan ini dengan sebaik-baiknya. Saya sangat mengharap Ridho Allah dalam menjalankan rumah tangga, maka saya harus menuruti keinginan suami, apalagi itu untuk kebaikan. Saya sudah cukup puas menikmati masa kesendirian saya. Sekarang saatnya BERUBAH......




32 comments:

  1. tsaah.. mama ina waktu masih gadis cakep bener ya..
    eits, sekarang masih cakep juga ding.

    good luck kontesnya ya

    ReplyDelete
  2. saya setelah menikah malah berubah jadi kurus Mom .. kebalik ya ..

    ReplyDelete
  3. Sama nih mba di bagian 'melar'nya hihihi... pdhl orin mah blm punya anak ya, coz kalo dulu suka males makan, skrg kalo ga makan ya dicemberutin, khawatir sakit katanya he he

    ReplyDelete
  4. pelajaran berumah tangga,, hihih
    laki-laki juga akan seperti itu ya bu kalau sudah berumah tangga, hidupnya ga semaunya sendiri saat masih membujang.. hehehe

    sukses deh ngontesnya

    ReplyDelete
  5. nah.. foto yang nomer satu itu loh yang saya maksud kemarin mbak Nia.

    Berubah? ehm kapan perubahan itu terjadi pada saya ya?

    ReplyDelete
  6. Weh, ada kontes lagi...

    Tapi sekarang masih belu make-up, Mbak? hehehe

    ReplyDelete
  7. Kalau soal gemuk setelah nikah sih banyak yg ngalamin mbak... aku juga gitu. Berat badanku sekarang selisih 15 kg dibandingkan saat aku masih gadis dulu... wkwkwk... parah banget kan?!

    Oya, SMSnya sengaja aku sensor mbak, karena takut ada ABG nyasar yg mampir ke blogku... hehehe

    ReplyDelete
  8. Pakai high heels? Oh no..! Aku pakai sepatu hak pendek aja sering jatuh kok, makanya suamiku melarang keras aku pakai high heels.
    Semoga niatnya utk dapat bekerja di rumah sambil menemani sang buah hati segera terwujud ya mbak. :)

    ReplyDelete
  9. Alhamdulillah, banyak memang perubahan yang positif pd diri kita , wanita, ketika sudah menikah ya Nia.
    dan, semuanya sangat membahagiakan, betapa menjadi seorang istri dan ibu adalah hal yang begitu nikmat .

    Semoga sukses dikontes ini ya Nia
    salam

    ReplyDelete
  10. ya semua manusia berubah..saat sngle itu memang berbeda dg kalo sudah menikah

    ReplyDelete
  11. alhamdulillah berubah ke arah yang lebih baik ya mbak. hehe soal selera saya hampir sama dengan suaminya mbak Nia, tidak suka dengan wanita yang berdandan dengan berlebih-lebihan.
    Moga sukses dengan kontesnya mbak

    ReplyDelete
  12. apapun dan seberapapun peruhanannya, jika memang menuju pada kebaikan dan perbaikan, memang demikian semestinya.

    Semoga sukses di kontes, Mbak. Insha Allah, amin.

    ReplyDelete
  13. Walau dah banyak berubah tapi tetap cantik kok Mbak, kalau ndak percaya tanya kan sama Duo Ina dan Papanya ;)

    Sucses ya kontesnya...

    ReplyDelete
  14. waah,, mam, itu bener2 drastis yah berubahnya.. mungkin klo aku nikah nanti juga beda kyk gitu ya mam. wajar sih memang,,, klo udh berkeluarga pikirannya memang selalu ke rumah. ke keluarga kita.. heheh

    ReplyDelete
  15. Waah, Mbak....kira-kira seperti itu ya? Tapi perubahannya luar biasa ya mbak?

    Btw, jangan sampai kakinya pecah-pecah dunk meski pake sandal teplek....semoga bis amengirim sesuatu buat kaki pecah-pecahnya MBak :)

    Perubahan itu selalu menyenangkan ya Mbak, saat kita melakukannya dengan keteguhan hati dan ikhlas...

    Apapun yang terjadi Mbak tetep cantik lho.... :P

    beneran,,

    Terimakasih sudah berpartisipasi Mbak..

    Peluk sayang...

    ReplyDelete
  16. di pompa ,ban kempes kali ahhh.love,peace and gaul.

    ReplyDelete
  17. Hehe... Setelah menikah berubah ya?
    Semoga saya gak bertambah melar setelah menikah :D

    ReplyDelete
  18. Pernikahan memang banyak mengubah diri kita. Yang jelas tanggung jawab dan kewajiban bertambah, apalagi setelah mendapatkan momongan. Namun itu semua harus terus dijalani seiring dengan bertambahnya usia pernikahan dan kita juga menjadi semakin dewasa dalam menyikapi hidup ini.

    ReplyDelete
  19. Woalah Mam ina waktu gadis,kiyut..
    Ini mah cerita Akyu bangget,bedanya aku dulu kalo kerja pake high heels ga pake lari2 ngejar bus,teuteup nasib emang ngojeg dari dulu..

    Yah perempuan memang kodratnya begitu ya Mam,senasib,tapi jangan lupa harus tetep menarik di depan suami..

    Sukses ya Mam..
    Aku dukung..

    ReplyDelete
  20. berubah untuk menyenangkan suami banyak pahalanya.., siip mba nia.

    btw perubahan yang sama juga saya alami mba: tubuh yang semakin melar setelah menikah hehe..

    ReplyDelete
  21. ini yang namanya cinta sejati ya
    mau berkorban sebuah perubahan untuk suami tercinta.
    indah sekali Mbak

    btw, itu foto before afternya gak jauh beda yaa....sama sama cantik, dengan atau tanpa make up

    ReplyDelete
  22. setelah menikah memang harus banyak perubahan yaa... supaya suami makin sayang, ALlah juga makin ridho...

    ReplyDelete
  23. Saatnya berubaaaahhh.... kyaaa....kok jadi superhero gini? Hehehehe....

    Perubahan menuju kebaikan gak papa, Mam, malah diharapkan bisa gitu yaa...

    Soal kaki pecah, coba pakai cream tiap mau tidur, pastiiiii jadi halus lagi (pengalaman pribadi hehehehe....)

    Sukses kontesnya, Mam :)

    ReplyDelete
  24. Banyak hal yang bisa merubah kita. Salah satunya orang yang kita cintai :D

    ReplyDelete
  25. berubah untuk suami juga berpahala ya mbak :D walo tanpa make up tetep cantik mbak nia

    ReplyDelete
  26. Bila suatu perubahan isteri karena ketaatannya kepada suami itu merupakan kebarokahannya dalam hidup ini menuju surga Nya Mba.

    Sukses selalu
    Salam
    Ejawantah's blog

    ReplyDelete
  27. dari dulu sampais kg masih sama kok mom gak ada perubahan di wajah, kalau gemuk iya...dikit. Saya juga...dulu kurus skg endut

    ReplyDelete
  28. Wah waktu masih gadis langsung ya mbak, cantik pula *langsung ngaca* hohoo

    Kayaknya saya juga model2 kayak gitu dech, melar setelah punya anak. Oh tidaaaaak hikz

    ReplyDelete
  29. hehehehe topik kontes kita sama mbak..
    berubah untuk suami malah berpahala khan ya mbakkkk.. tetep semangat untuk berubah menjadi lebih baik. amien

    ReplyDelete
  30. perubahan supaya disayang suami ya mbak :) tapi dari dulu udah cakep kok mbak

    ReplyDelete
  31. Hahahaha. Ada ga ya yang nikah jadi kurus~ hihihi.

    Oh yaa mbak, ayo ikutan giveaway contest di blogku hihihi. :D

    ReplyDelete

Silahkan komentar