Monday, February 6, 2012

Dunia Kerja

Baca postingan Della/Ibu Labil dengan judul Ada Apa Dengan Air Mata jadi pengen posting juga tentang ini. Kebetulan saya sudah beberapa kali pindah kerja, jadi pengalaman seperti ini sudah banyak sekali.

A.  Pertama kali saya kerja di daerah Teluk Gong, ini perusahaan Konsultan Pajak yang karyawannya cuma 5 orang. Disini saya punya teman yang namanya Yunus. Setelah 1 tahun kerja, Yunus memutuskan untuk resign. Sedih sekali waktu itu karena dia termasuk teman yang menyenangkan. Hari-hari setelah itu dunia kerja serasa hampa, seppii banget. Waktu itu Yunus pulang ke kampung halamannya di Ternate dan kerja di perkebunan pisang. Tapi setelah 1 tahun kerja disana dia resign dan balik lagi ke kantor kami. Waktu itu senang sekali melihat Yunus kembali, suasana kantor menjadi ceria kembali. Tapi sayangnya ngga berlangsung lama karena beberapa bulan kemudian Yunus kembali resign. Waktu itu saya mikir begini : Ya ampun Yunus udah bolak balik ke beberapa tempat sementara saya masih bertahan disitu-situ aja. Akhirnya beberapa bulan kemudian saya pun mengambil langkah yang sama, resign dari kantor itu.

B.  Setelah itu saya mendapat kerja di Perusahaan Jasa Tenaga Kerja Indonesia (PJTKI), disini karyawannya lumayan banyak. Perusahaanya punya gedung kantor sendiri yang terdiri dari 5 lantai. Pertama kali kerja disini saya sempat heran sama teman2 yang hafal nama semua karyawan padahal jumlahnya ratusan. Tapi setelah saya beberapa bulan kerja akhirnya memang hafal nama teman-teman karena sering beriteraksi.

Suasana kerja di kantor ini nano-nano.

Senang 
karena punya teman banyak yang senasib sepenanggungan (karena bosnya galak banget, kalo marah semua nama binatang keluar...tapi kalo ada satu karyawan yang dimarahin sama bos, kita karyawan yang lain saling memberi dukungan).

Cemas
Karena kita lagi asyik-asyik kerja tiba-tiba sore menjelang pulang, teman saya dipanggil bapak personalia, begitu balik ke ruangan dia nangis sambil membereskan semua peralatan kerjanya. Ternyata teman di PHK secara sepihak tanpa pesangon. Dan kejadian itu berlangsung hampir setiap minggu. Tapi herannya setelah teman di PHK nanti ada lagi karyawan baru yang masuk. Begitu terus siklusnya selama saya kerja disana 2 tahun. Siapa yang ngga cemas coba? makanya sebelum nama saya dipanggil untuk di PHK, saya sudah kabur duluan hahahha.... (saya resign tanpa pamit, ijinnya sech ambil cuti...tapi sebenarnya saya sudah kerja ditempat lain).

Kekeluargaan
Selama saya kerja disana, saya beruntung karena punya pimpinan (kepala bagian) yang peduli sama bawahannya. Pernah waktu itu saya ngga naik gaji, trus pimpinan langsung menghadap ke bos dan seketika itu gaji saya langsung dinaikin. Udah gitu kami juga sering ditraktir makan di tempat makan all you can eat. Sering juga diundang makan-makan dirumahnya. Kalau ada acara misalnya teman menikah, kita berangkat rame-rame naik mobil kantor. Ini Suasana kantor yang saat ini saya rindukan.

C. Dari perusahaan PJTKI, saya pindah ke perusahaan Garment. Ini juga agak setengah tertipu, soale waktu itu saya melamar kerjanya melaui iklan di koran. Disebutkan salah satu persyaratannya calon karyawan diutamakan yang tinggal di jakut dan akan ditempatkan di jakarta. Ternyata setelah saya diterima kerja, saya malah ditempatkan di Sukabumi. Jadi waktu itu ceritanya perusahaan lagi diperiksa pajaknya, dan dalam waktu 10 hari harus menyerahkan bukti2 yang terkait, kalau ngga bisa menyerahkan bukti akan didenda 1M. Karena dokumen2nya ada di sukabumi semua dan bosnya selalu standby disana, makanya saya pada akhirnya ditempatkan disana. Tapi alhamdulillah setelah seminggu saya masuk, bukti2 yang dibutuhkan bisa saya siapkan dan perusahaan terhindar dari denda 1M. Tapi sayangnya gaji yang saya dapat disini tidak sesuai perjanjian.

Disini juga karyawannya banyak yang keluar masuk. Pertama kali saya masuk kerja disini, asrama penuhh. Tapi baru beberapa bulan saya masuk, para karyawan satu persatu resign. Suasana kantor yang tadinya rame berubah menjadi sepii. Apalagi kalo malam, suasana udah seperti dikuburan hiyyy. Puncaknya adalah ketika para buruh pabrik mengadakan demo besar2an, mereka mogok kerja tepat di hari rabu, hari yang diyakini sama bos saya sebagai hari yang membawa hoki heheh...

Setelah kejadian demo, saya minta ditempatkan di kantor pusat di jakarta. Akhirnya bos merestui saya pindah ke Jakarta. tapi di jakarta saya cuma tahan beberapa bulan aja karena pada akhirnya saya pun resign.

D. Dari perusahaan Garment, saya pindah ke perusahaan yang bergerak di bidang advertising. Pertama kali kerja disini jumlah karyawannya lumayan banyak. Tapi lagi-lagi, setelah saya kerja disini, satu persatu karyawan mengundurkan diri. Memang setelah itu ada karyawan baru, tapi itupun ngga berlangsung lama. Entah apa yang salah dgn manajemen kantor. Kata orang sech kalo perusahaan yang karyawannya keluar masuk itu menandakan ada yang ngga beres di manajemennya.

Diperusahaan terakhir ini, pengalaman saya ditinggal teman-teman terhitung banyak. Bayangin aja, saya kerja disini hampir 10 tahun. Dari karyawan yang jumlahnya 20-an orang, lalu menyusut satu persatu. Bertambah lagi dan sempat jaya di era tahun 2006-2009, kemudian tutup karena karyawannya tinggal 3 orang hihihihi......Akhirnya bos mendirikan perusahaan baru, karyawannya membengkak lagi dan pada akhirnya menyusut lagi satu persatu. Kemudian bos mendirikan lagi perusahaan baru yang sekarang ini. Entahlah inipun akan bertahan berapa lama (hihihi ngga yakin gitu...).

Saya benar-benar sudah memakan asam garam yang banyak di dunia kerja. Saya pernah merasa sediih banget ketika sahabat karib saya satu persatu resign. Memang pada akhirnya kita bisa tetap berhubungan, tapi saya merasa "lain" karena memang suasananya sudah berubah. Mental saya termasuk mental baja dalam dunia kerja, pernah pengen disingkirin tapi justru dia yang tersingkir hihihi....Prinsip saya dalam berkeja adalah "bekerja dengan sebaik-baiknya sesuai kemampuan".

 acara raker kantor di puncak....

aku masih imut-imut hihih....

aku masih langsing hihih....

39 comments:

  1. HEBAT

    banyak banget pengalamannya Mbak...
    aku...sama sekali gak punya pengalaman di dunia kerja

    hiks, malu

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mbak elsa....pindah2 kerja karena terpaksa heheh.....

      Delete
    2. Wuuiiiihhh udah pindah2 yah jeng. mantaaafff pengalamannya banyaks :-)

      btw selamet yah dikau dapet buku lagi dari pakdhe. hihihi bener2 lagi panen hadiah neh jeng :-)

      Delete
  2. mama hebad ya...lah mimi hmpr 15 thn ga prnh ngerasain resign, bukan apa2 tp takut mencoba mbak,,,ini yg nmnya nyaman di zona aman, tp sbnrnya hidup itu ga begitu ya,,,perlu ada tantangan dan penga;laman tp y ga perlu disesali lah...nikmati yg skrg aja heheheh. udah jgn resign lg ya, yg baca aja capek, plg pelakunya kwkwkwkwkwkw

    ReplyDelete
    Replies
    1. bener mi...aku udah ngga mungkin pindah kerja lagi...udah ngga mungkin kan bersaing sama yg muda2 heheheh......makanya bertahan aja dsini sampe dipecat.....alias nunggu pesangon hehehhe.....

      Delete
  3. Mom...emang banyak ya pengalamannya...emang sedih rasanya kalau pas dapet yang cocock tiba2 ada temen yg keluar.
    Saya aja masih ngak percaya kalau skg udah jadi IRT sejati....
    Tapi semua itu menjadi kenang-kenangan ya mom...kalau ngak gitu tidak ada yg bisa di ceritakan kepada anak kita kelak.

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mom....dengan pengalaman kerja yg berpindah2 itu membuat mental kita jadi seperti baja, karena di setiap kantor kan beda suasananya, beda cara kerjanya, beda bosnya, beda teman2nya....ada yg pake intrik2 jahat pula utk menyingkirkan teman demi naik jabatan....yahh macam2lahh

      bener ini jadi pengalaman yg bisa diceritakan ke anak cucu kita

      Delete
  4. Wah pengalaman kerjanya sudah tidak diragukan lagi ....
    Salam

    ReplyDelete
  5. hehe... sampe senior.. perjalanan yang jauh.. :D

    ReplyDelete
  6. Hebat Nia, pasti niatnya kuat banget tuh bisa tahan bertahun-tahun :)
    Atau emang kamu orangnya betahan kali, ya?
    Intrik kantor memang jahat, tapi yang penting kita berusaha yang terbaik, ya kan? :)

    ReplyDelete
  7. cerita tentang resign emang seru, apalagi klo sudah pindah2 beberapa kali, termasuk aku ya gitu hehehe ..
    hampir tiap tahun pindah malah dulu hehehe
    ntar deh posting :D

    ReplyDelete
  8. wah wah mama nya ina, pengalaman nya buanyaak yaa... :)

    ReplyDelete
  9. mampu menempatkan diri dengan baik pada lingkungan kerja yang apapun kondisinya, ternyata memberikan suntikan kekuatan mental pada kita, dan sayaoun pernah merasakannya sebelum akhirnya beralih profesi menjadi pedagang

    ReplyDelete
  10. Foto jadul ya mbak...
    Dari dulu cantikkk~ hihi :D

    ReplyDelete
  11. aku baru setia dr th 98.. ga ada pilihan soalnya, hihi

    ReplyDelete
  12. pengalamannya banyak banget mbak, beraneka...,
    gampang juga nampaknya untuk pindah ke perusahaan lain ya...diterima aja di mana2, pasti karena mbak Nia ini skilful deh

    ReplyDelete
  13. Waduh ...
    kerja kok banyak intrik-intriknya yak ...

    Saya rasa semua itu dimulai dari pucuk tertinggi pimpinannya ...
    jika pimpinannya firm ... aturan jelas ... konsekuen ...
    saya rasa perusahaan akan sehat

    salam saya

    ReplyDelete
  14. kl sy cuma kerja di satu kantor aja.. abis itu resign pas menjelang nikah.. Hihi..

    ReplyDelete
  15. mampir kesini ada cerita resign juga T__Thiks.

    mbak itu yang di foto mbak kan?

    langsing ya? o_O

    ReplyDelete
  16. berbagi asam manisnya dunia kerja ya mbak

    ReplyDelete
  17. kunjungan hangat.. kunjung balik ya. jangan lupa follow nya.. :D

    ReplyDelete
  18. Tidaaakk..MAm Ina masih langsung dan so kiyut..
    hahaa..

    Ahh dunia kerjanya banyak pengalamannya,seru,banyak temnnyaganti-ganti deh..
    pernah merasakan asam garamnya dunia kerja..

    Kalo aku cuma 1 aja berbakti di perusahaan,abis btah banget suasana kantor dan temen2 menyenangkan,pekerjaannya aku suka jalan2 tapi di bayar dan yang penting duitnya gede hihii..*meskipun pegawai kontrak,giliran aku resign cukup kata2 terimakasih*

    ReplyDelete
  19. keren euy Mbak Nia bisa loncat sini loncat sana, aku juga pengen resign dan cari pengalaman baru nih, hihihi

    ReplyDelete
  20. Jadi terinspirasi buat resign nih ^^

    ReplyDelete
  21. semuanya itu, mnjadi warna-warni bagi kehidupan diri sendiri ya bu..
    dinikmati, disyukuri dan ambil hikmahnya saja, maka smuanya akan terasa indah

    ReplyDelete
  22. gonta ganti kerja itu menarik lho mba... selain ganti suasana, ritme dan teman kerja, kita juga pastinya melatih mental untuk lebih kuat menghadapi persaingan... keren postingannya mba... aku malah hampir keselek makan asam garam dunia kerja mba... hehe.. Nih sebentar lagi juga break, selesai kontrak. Jadi terinspirasi bikin postingan tentang my work history euy! makasih inspirasinya mba Nia... btw, aku belum kasih Nomor Hpku ya untuk ditransfer pulsa.... .. :)

    ReplyDelete
  23. Kontes Puisi Rasa HTML sudah selesai, Mbak Nia jadi salah satu peserta yang beruntung. Mohon cek di TKP
    Trims

    ReplyDelete
  24. jadi mupeng, pengen buruan lulus,
    dan kerja, masuk k dunia baru..
    HHe

    ReplyDelete
  25. Aiih, dikau emang imut, Mam :D Aku juga sudah beberapa kali pindah kerja. Yang tersingkat di perusahaan Malaysia, hanya 6 bulan. Yang terlama sekarang sudah 8 th :P

    Mam, tali asih sudah tiba. Cantik banget, makasiy yaaa :D

    ReplyDelete
  26. Dunia kerjamu memang penuh warna ya Mbak ;)
    Suasana kekeluargaan memang menyenangkan ya ...

    Makasih ya Mbak sudah berbagi kisah ini ;)

    ReplyDelete
  27. Subhanallah Mba, bener2 makan garam dunia kerja yaa. hebat. ga cuma pengalaman aja yg banyak, pastinya mba Nia banyak mengenal karakter orang2.

    ReplyDelete
  28. Makan garam dunia kerja itu lebih banyak mengenal karakter lingkungan pekerjaan ya Mba Nia ? Apalagi kita berada dalam dunia kerja yang selalu berhubungan dengan banyak orang, kita selalu dituntut untuk hidup lebih familier.

    Sukses selalu
    Salam
    Ejawantah's Blog

    ReplyDelete
  29. Saleum,
    Luar biasa pengalamannya mbak. Saya masih 2 tempat yang pernah dipindahin itupun masih dalam kota yang sama.

    ReplyDelete
  30. hemmh,begitulah dunia kerja,,saya juga baru merasakan beberapa bulan inji,,hemmh,itu acaranya seru banget kayaknya,,

    ReplyDelete
  31. waah pengalamanmu banyak ya mbak...bener bgt telah banyak mengecap asam garam dunia kerja. semua menjadi kenangan indah ya mbak...:)

    ReplyDelete
  32. mbak, yang di teluk gong bos nya siapa ya? mungkin aku kenal.

    ReplyDelete
  33. gimana mbak suasana kerja di konsultan pajak waktu itu?

    ReplyDelete
  34. coba di tempat kerja saya juga ada kegiatan demikian,,hehe

    ReplyDelete

Silahkan komentar