Monday, May 16, 2011

Umur 3 tahun sudah bisa menulis


Ina di umur 3 tahun

Sesuai wejangan dari Pakdhe agar setiap membuat postingan diberi judul yang menarik supaya banyak yang tertarik untuk membaca, akhirnya mulai sekarang saya akan memperhatikan itu setiap kali membuat tulisan....makasih pakdhe atas wejangannya yang sangat bermanfaat.

Hari ini saya berkunjung ke blognya Mbak Dina yang membuat postingan tentang anaknya yang udah bisa menulis nama sendiri, saya jadi ikut tertarik untuk membuat postingan yang sama.

Ina ternyata juga udah bisa nulis namanya sendiri lochh, soalnya kalau di sekolah memang diharuskan sama ibu gurunya untuk menulis nama sendiri di bukunya setiap kali di kasih tugas. Kalau belum bisa menulis dibantu sama ibu guru. Akhirnya karena setiap hari menulis namanya, Ina jadi hafal dan bisa dengan sendirinya.

Tembok yang penuh coretan ina

Selain menulis namanya sendiri, Dengan di dikte Ina juga udah bisa menulis mama, ibu, papa, walu, nia dan nama teman-teman sekelasnya.

Kegiatan menulis ini selain dilakukan di buku, ina juga menulis di tembok hehehehh.....dulu saya pernah posting disini waktu ina baru bisa corat coret tembok. Sekarang coretan temboknya bukan lagi garis-garis tetapi udah menjelma menjadi tulisan yang bisa dibaca.

Tulisan ina di Tembok

Oh iya, ina juga udah bisa menulis dari Hape (sms) dan dari Laptop (Notepad). Kalau di hape ina udah tau cara menghapus huruf dan spasi pake apa. Nah di Laptop juga begitu, Ina udah tau kalau menghapus pake backspace atau delete. Menulis lebih dari 2 kata pake spasi. Menulis ke bawah pake enter. Kalo ina lagi nulis trus muncul window lain ina pencet escape. Trus kalo menulis huruf besar pake Capslock. Hihihihi diajarin sekali langsung bisa dia.

Hasil ketikan ina di Laptop

Terus terang selama ini saya belum pernah sekalipun mengajarkan ina menulis. Jadi murni ina bisa menulis dan sebagainya itu di sekolah. Jadi yang didapat ina selama bersekolah di PAUD adalah : udah hafal semua huruf dan angka, udah bisa berhitung, udah bisa menulis, udah hafal beberapa bacaan doa dan artinya, udah tau huruf hijaiyah (tapi belum lancar banget karena belajarnya cuma seminggu sekali tiap hari jum'at), udah bisa sedikit2 bacaan sholat karena tiap hari jumat belajar bacaan sholat bersama-sama, udah bisa menggambar orang.


Gambar orang hasil karya Ina

Oh iya, ina masuk PAUD ini uang pangkalnya cuma Rp. 300.000 dapat baju 3 stel dan buku paket. Trus uang sekolahnya Rp. 30.000/bulan. Kalau berenang sebulan sekali bayarnya Rp. 10.000,-. Tiap hari diwajibkan menabung sekedarnya aja untuk mengajarkan anak menabung. Tiap hari jum'at bayar uang amal sekedarnya juga.

Alhamdulillah, meskipun niat saya menyekolahkan ina cuma untuk belajar bersosialisasi, ternyata yang didapat lebih dari itu. Kalau saya melihatnya, Ina enjoy melakukan semua itu. Karena selama ini saya ngga pernah memaksakan anak untuk belajar sebelum waktunya. Bahkan melihat buku PRnya aja saya ngga pernah hehehe......

29 comments:

  1. selamat ya untuk ina :) aku yakin semua anak itu cerdas. waktu aku umur 4 aku sudah bs menulis dan membaca lho, bukan sekedar "meniru" huruf. padahal aku blm masuk TK. kata ibuku, itu karena ibu&bapa rajin banget ajari aku.
    jadi aku pikir peran orang tua besar sekali, lebih2 daripada sekedar sekolah/TK :)

    ReplyDelete
  2. ya ampuuun, saya aja baru kenal huruf umur lima tahun waktu masuk TK, itu juga huruf pertama saya huruf hijaiyah karena TK Islam..

    eh, ina udah bisa menulis dikte di umur 3 tahun,

    salut deh buat orang tuanya..

    ReplyDelete
  3. hebat..
    Apalagi liat temboknya,hehe

    ReplyDelete
  4. Aaahhh senangnya Ina sudah bisa menulis ...

    Ina ...
    Kalo mau nulis pake buku gambar aja ya nak jangan di tembok ... kasihan papa-mama nanti mesti bersihin ? Ok ? Ok ...
    Ina kan anak sholeh dan pintar ?

    salam saya

    ReplyDelete
  5. wah hebat Ina..... semangatya dek..... ntar kalau kurang puas nulisnya ditembok aja biar bebas ekspressi #kabuuuuuuuurrrrrrrrr hehehehe

    ReplyDelete
  6. ya jelas pinter dong Ina.. keponakane sopo hayo..?? hehe

    Mbak tolong dinding yang penuh coretan Ina jangan dicat yo, itu investasi loh buat nostalgia anda dan Mas di hari tua..

    ReplyDelete
  7. wah ternyata dikupas tuntas ttg ina sudah bisa menulis hehe, Alhamdulillah ya ketika melihat anak maju, jadi ikutan seneng ;)

    ReplyDelete
  8. wahh keren banget, sudah bisa coret-coret kata. Tinggal diarahkan ke media yang benar. Pasti bisa

    ReplyDelete
  9. Ina suka menulis di tembok karena lebar ya tempatnya :)

    ReplyDelete
  10. wah senang sekali melihat perkembangan Ina ya mba
    apalagi memang ketika memasukkan ke Paud tanpa harapan yang muluk2 :)

    Ina memang anak yang cerdas :)

    ReplyDelete
  11. inaa... ayoo kita menulis bersama :)

    ReplyDelete
  12. coba tulis "TANTE OYEN NYANG TJANTIK"... xixixi

    selamat Buk dan Ina, semoga jadi anak sholeha,,, amin

    ReplyDelete
  13. wah ikut senang sm perkembangnya ina..pinter ya ^^
    moga2 ntar kalau om ian punya anak nanti pintarnya kaya ina hehe
    aamiin

    ReplyDelete
  14. @ Dunia kecil Indi : wah ternyata indi waktu kecil pinter juga yachh...mudah2an anakku bisa jadi penulis juga seperti Indi...amiin

    @ Yudi Darmawan : iya mas Yudi, karena saya lihat ina daya tangkapnya bagus...diajarin sekali langsung bisa...tapi kadang kalo diajarin suka ngeyel hehehe.....

    @ I-one ; iya hehehe...gak ada duanya yach tembok nya....

    ReplyDelete
  15. @ NH18 : susah om dikasih taunya...baru niat mau ngecat tembok ina udah mulai menulis lagi...jadinya begitu dech temboknya penuh coretan ina hehehe......

    @ Arief : emang udah nulis di tembok mas bayu.....semua sudut rumah udah penuh coretan ina heheh....

    @ Lozz Akbar : yah jelas pintar dong...wong keponakannya mas akbar hehehe......

    waduh ngga boleh di cat lagi yach temboknya.....kayaknya bener juga nech, untuk kenang2an hehehe

    ReplyDelete
  16. @ Dina : iya mbak Dina....soale aku jarang lihat2 buku pelajarannya...tau2 ina udah bisa nulis aja..jadi surprise hehehe...

    @ Mandor Tempe : iya mas...mudah2an gede-an dikit ina udah bisa nulis cerpen...amiin

    @ Lidya : bener banget Mbak....soale klo dikertas cepet habis hihihi...

    ReplyDelete
  17. @ Nique : iya mbak bener banget...trnyata diluar perkiraan saya...Alhamdulillah....

    @ Ical : ayo....ina lagi seneng menulis nechh....

    @ Tante Oyen : bisa tante kalo di dikte huruf2nya.....kalo dirumah sering aku suruh nulis yang panjang2 kayak gitu hehehe...

    @ Kang Ian : amiin...pasti pinterlah secara bapaknya juga pinter hehehe....

    ReplyDelete
  18. Toss dulu ah sama Ina, waktu kecil tante juga sukaaaa banget nulis di tembok hihhihihi

    ReplyDelete
  19. Senang rasanya hati melihat tembok rumahmu, Jeng. Persis tembok rumahku..hihihi...

    ReplyDelete
  20. Duuuuh...
    pinternya kak Ina iniiiii...
    Fathiiiiiir, lihat tuh kak Inaaaaa...

    Kak Ina ntar ajatin Fathir yaaaaa :)

    ReplyDelete
  21. wehhh...selamat ya mbak nia..

    putrinya udah bisa menulis.
    senang sekali bisa melihat pertumbuhannya hari demi hari.

    ReplyDelete
  22. asyik nih PAUD nya kurikulumnya dah tinggi .. Farras mah masih main dan main ajaaa .. :)

    ReplyDelete
  23. wah hebat yah Kakak Ina... dan guru2 di PAUDnya pasti hebat2... PAUDnya pantas dijadiin tauladan nih... dan yg pasti Kakak Ina pasti anak yg pintar yah... gampang menyerap yg diajarkan guru.. :-)

    ReplyDelete
  24. inaa pinter banget sih kamu... .
    Jadi anak yg shalihah dan cerdas ya sayang

    ReplyDelete
  25. anak kecil memang haus rasa ingin tahu dan mudah menyerap ilmu

    ReplyDelete
  26. pinternyaaaaaaaa

    semoga Dija nanti juga sepinter Ina deh
    amiiiin

    ReplyDelete
  27. Setiap anak pada dasarnya emang pinter yah Mba, cepet nangkep. Asal kita sebagai orang tua ga bosen untuk ngajarin. Kalo Zahia belom bisa nulis namanya seh, sekarang masih pengenalan huruf A-Z (alhamdulillah dah lancar). Makanya kadang gw pinjemin laptop gw kalo Zahia bilang "Bunda, Kaka mo ngetik"

    Ka INa pinter yah, jangan lupa tar ajarin De2 Walun juga :-)

    ReplyDelete

Silahkan komentar