Wednesday, May 18, 2011

Pengalaman Kerja di Sukabumi


Mau ikutan kuisnya Vania ahh......

Begini ceritanya, dari kecil sampe udah besar begini...Mama Ina ngga pernah loch pindah rumah....jadi dari lahir sampai sekarang tinggalnya yach di rumah yang sekarang ini, rumah yang nomornya satu kosong delapan heheheh.......

Tapi pada satu waktu, mama ina pernah melamar kerja...waktu itu liat iklan lowongannya dari koran...katanya kantor tersebut nyari karyawan yang tempat tinggalnya di sekitaran daerah sunter. Ya udah Mama Ina melamar lah di kantor itu. Dan Alhamdulillah seminggu kemudian dapat panggilan dan disuruh datang ke kantor yang di Sunter. Sampai di Sunter, ternyata Mama Ina akan dibawa ke Sukabumi. Dan ternyata lagi Mama Ina bukan ditempatkan di kantornya yang di Sunter, tapi ditempatkan di Pabriknya yang di Sukabumi. Ampun dech...jauhh benerrr. Itu berarti Mama Ina harus tinggal di Mess. Tadinya Mama Ina protes karena koq jadinya ngga sesuai iklan yang di koran yachh. Tapi kata bosnya berhubung lagi ada masalah pajak yang harus segera diselesaikan, sementara semua dokumen ada di Sukabumi, jadi Mama Ina diharuskan bekerja di Sukabumi dulu sampai urusan pajak itu selesai. Yahh akhirnya Mama Ina mau juga dech...abis udah jauh-jauh ke sukabumi masa ngga jadi hehehhe....Lagian udah terlanjur resign dari kantor yang lama.

Karena pada waktu itu sampai Sukabumi udah malam, Mama Ina langsung dikasih tau messnya...trus dikasih makan malam, trus dsuruh istirahat. Mama ina waktu itu tinggal 1 kamar dengan 2 teman di bagian pembukuan yang sama-sama dari Jakarta tapi udah bekerja disana selama seminggu.

Besoknya Mama Ina udah mulai kerja. Ternyata perusahaan itu lagi diperiksa pajaknya. Dan menurut perhitungan kantor pajak, perusahaan tsb harus menyerahkan bukti-bukti dan dokumen perpajakan dalam waktu 1 minggu ke depan. Kalau tidak bisa menyerahkan bukti-bukti tersebut akan dikenakan denda sebesar 1 milyar. Alhamdulillah pada waktu yang ditentukan semua bukti-bukti yang diperlukan sudah bisa diserahkan ke kantor pajak. Itu berarti tugas Mama Ina udah selesai.

Tapi ternyata, bos tidak mengijinkan Mama Ina untuk kerja di jakarta. Bos menginginkan Mama Ina untuk tetap bekerja di Sukabumi. Padahal Mama Ina udah ngga betah banget loch kerja disana karena sepi. Mau kemana-mana jauh. Setiap habis magrib udah ngga ada kendaraan yang lewat. Mau cari bakso jauhnya minta ampun. TV juga ngga ada di kamar. Setiap malam cuma ngobrol aja sama teman. Pokoknya ngga enak banget dechh. Setiap hari sabtu sepulang kerja, kami bertiga memaksakan diri untuk pulang ke Jakarta. Padahal perjalanan dari Jakarta ke Sukabumi hampir 6 jam, bahkan bisa lebih kalau macet di Ciawi. Sementara hari minggu sore harus udah berangkat lagi ke Sukabumi. Yah total kami di Jakarta ngga sampai 24 jam.

Setelah 3 bulan kerja di Sukabumi, ibunya Mama Ina main ke Sukabumi. Karena mau tau tempat kerja Mama Ina, sekalian main ke rumah saudara. Ternyata kata ibunya Mama Ina, kamar mandi yang di kamar ada "penghuninya" alias Genderuwo. Pokoknya penampakannya serem banget dechh, rambutnya jabrik, badannya tinggi besar, kulitnya hitam legam, matanya selalu melotot dan warnanya merah. Pantes aja kalo kami lagi ngobrol, pintu suka tiba-tiba kebuka. Trus suka tiba-tiba ada bayangan atau ada angin lewat. Trus temen suka cerita kalo lagi tidur berasa ada yang nindihin dari atas. Trus lagi kamar mandi itu ngga ada lampunya jadi memang gelap banget. Duhh jadi merinding dech begitu tau ternyata disitu ada penghuninya. Karena Mama Ina pernah sekali mandi disana, hiyyyy seremm. Menurut cerita orang-orang sekitar Pabrik, ternyata memang Pabrik dan Mess tempat kami kerja dulunya bekas kuburan. Pantes aja kalo ada lembur sampai malam, banyak karyawati pabrik yang sering kesurupan. Tapi bener apa ngga disana ada "penghuninya" Wallahu'alam. Cuma kami memang merasakan ada yang lain dengan tempat itu.

Begitu tau tempat yang kami tempati angker, kami bertiga bertekad untuk minta pindah ke Jakarta. Karena kami jadi takut untuk tinggal disana. Apalagi makin lama penghuni mess makin berkurang. Tapi tetap bos ngga ngasih ijin. Akhirnya pas libur lebaran tiba, kami bertiga pulang ke Jakarta dengan membawa semua baju dan perlengkapan yang ada di Mess. Kami bertekad jika libur lebaran selesai gak akan balik lagi ke Sukabumi. Kalo bos masih mau memakai tenaga kami, kami minta pindah ke Jakarta. Kalo udah ngga mau, maka kami bertiga akan resign. Akhirnya karena bos masih memerlukan tenaga kami, akhirnya kami diijinkan untuk kerja di Jakarta. Alhamdulillah akhirnya kesampaian juga kerja dekat rumah heheheh.....

Jadi itulah pengalaman Mama Ina yang tidak akan terlupakan seumur hidup. Ngga pernah pindah rumah, ngga pernah jauh dari orangtua, tiba-tiba harus kerja di tempat yang jauh. Nanti kalo Vania udah besar dan udah kerja....jangan mau yach kalo di tempatkan di tempat yang ngga sesuai perjanjian. Masa harus ngancam dulu baru diijinin sech...kan ngga fair yachh.....

Trus kalo Vania udah kerja nanti, usahakan kerja sebaik-baiknya. Maksimalkan kemampuan yang ada. Insya Allah kalau bos terkesan dengan hasil kerja kita, apapun yang kita mau akan dituruti hehehhe.....(Pengalaman pribadi soale)

Maaf ngga ada fotonya nech, soale foto-foto Mama Ina banyak yang hilang....ngga tau keselip dimana...padahal pengen juga mejeng waktu body masih langsing hihihih....

Artikel ini diikutsertakan dalam acara “Vania’s May Giveaway”



Update : Akhirnya ketemu juga foto waktu aku kerja di Sukabumi....mejeng dulu ahhh...

18 comments:

  1. Waaah ceritanya sereeem... tapi Vania nggak takut kok! kan ada Bunda disebelah sini... Hihihi...

    Dan pengalaman Mama Ina sama dgn pengalaman Bundanya Vania, nggak pernah jauh dari orangtua, tiba2 hrs tugas di lain pulau, wah memang kejadian2 dlm hidup bnyk yg jd kenangan indah yah Mama Ina :-)

    makasih yah Mama Ina udah ikutan acaranya Vania... Salam yah utk Kakak Ina ^_^

    ReplyDelete
  2. duh.. dimanakah letaknya itu? soalnya saya orang sukabumi nih... :)

    ReplyDelete
  3. eh meni horor kitu? :D

    dulu di rumah saya yang di bekasi juga kata orang ada penunggunya
    tapi ga takut abis ga pernah digangguin hehehe

    semoga menang ya kontesnya :)

    ReplyDelete
  4. ceileh napa saya baca posting ini pas tengah malam sih.. harusnya besok saya bacanya hahaha

    ReplyDelete
  5. @ Lyliana Thia : wah pengalamannya hampir sama yach bun...iya gak enak banget yach jauh dr orangtua. Aku smpe berdoa moga2 anak2ku nanti ngga jauh2 dr mamanya hehehe....

    kata kk ina, salam kembali utk vania yg cantik....

    ReplyDelete
  6. Salam kenal, Mbak :)

    Btw, syerem banget ceritanya. Ap Mama Mbk Nia punya indr keenam yng bisa lihat makhluk lain? Ih, ngebayngin kalau amndi gak pake basahan bakaln dipelototin tuh ama genderwo :(

    Mbak, kalau mau ikutan lomba nulis yang kek I one ke lapak saya aja yah? :) Ini linknya saya langsung sambungkan ke info lomba hehehe

    ReplyDelete
  7. ada award buat mbak nih,
    selamat yaa,
    silahkan diambil.. :)

    ReplyDelete
  8. Semoga sukses di perhelatannya Vania / Thia

    Salam saya

    ReplyDelete
  9. wah ternyata pernah tinggal di Sukabumi yach mom..

    Good luck giveawaynya yach

    ReplyDelete
  10. wah bener bener nih
    Mbak Nia paling jago klo urusan giveaway!
    hehehehheeee

    ReplyDelete
  11. Emang pernah langsing gitu, Say? :D

    Kalo aku kebalikan dirimu, hampir nggak pernah tinggal dan kerja dekat rumah ortu. SEjak SMP aku udah merantau, sekolah dilain kota. Pas kerja malah tinggal dilain pulau, dipelosok nusantara pula. Tapi kalo soal bakso mah, dekeeett... Kalo sate padang emang nggak ada dimari. Nggak ada yang enak maksute.

    Tapi kalo kerja di tempat kerja sehoror itu aku nggak juga nggak sudi ah...

    Gud lak untuk kontesnya yah, Say...

    ReplyDelete
  12. Pengalaman kerja yang menyenangkan.
    Semoga berjaya dalam kontesnya Vania.
    Liat fotonya yang cantik dan bergayahe he he he..sekarang makin ayu......

    Salam hangat dari Hollywood

    ReplyDelete
  13. Wadhuh, Mbak...
    Pake acara ada penampakan segala nih... Hiiiiiii :(

    Semoga sukses ya, Mbak :)

    ReplyDelete
  14. Huehehe, cantiknya dirimyu Mbakyu. Masih langsing yah boo hehehe

    Btw ngeri amith ah urusannya kalo ama genderuwo. kabuuuurrrrr :-)

    Ups lupa, moga2 sukses yah Jeng kontesnya

    ReplyDelete
  15. (bingung knp aku kelewat baca postingan ini)

    Genderuwo? tidaaaakkkk....

    Mba Nia...mba di foto itu cantiiiiik ^^
    Gudlak ya mba ;)

    ReplyDelete
  16. jangan mau wanita ditempatkan kerja terpencil, bisa mengundang sesuatu he he

    ReplyDelete

Silahkan komentar