Friday, April 13, 2012

Warna Warni Hidupku

Bagi aku sebagai seorang karyawan, hari yang teramat sangat menyenangkan adalah :
- Hari jum'at karena besoknya libur 2 hari uhuyyyy.....
- Akhir bulan karena itu artinya gajian horee....
- Tanggal merah karena artinya di bulan itu liburannya nambah syik..asyik....
- Jam 4, itu tanda-tanda sebentar lagi jam pulang kantor...tenggo...begitu teng langsung go hihihi....

Tapi kadang bayangan yang indah-indah saat liburan menjadi berubah kalau dirumah :
- Anak rewel, duh amppun dech....aku yang di hari kerja biasanya 10 jam ngga ada dirumah, kadang suka merasa pusiiing kalo denger anak nangis, apalagi ina kalo nangis kadang smpe menjerit2...padahal cuma minta minum doang...disuruh ngambil sendiri malah nangis.....sementara emaknya mau ngambilin minum, dd walunya yang nangis...duuhhh kalo ngga sabar-sabar bisa keluar tanduk dech.....

- Anak sakit, ini juga bikin suasana liburan jadi kelabu...apalagi kalo dua-duanya yang sakit, anak jadi cengeng, ngga mau sama yang lain...maunya sama emaknya aja....kadang emaknya mau p***s aja sampe susahh....(udah 3 hari ini dd walu rada anget badannya, kalo malam tidurnya ngga pules, nangiiis terus...sampe emaknya cuma tidur beberapa jam aja....mudah-mudahan 2 hari besok dd walu sudah fit supaya suasana liburan jadi ceria).

- Anak berantem, baru punya 2 anak aja repot, apalagi orangtua jaman dulu yach yang punya anak sampe 7 bahkan 11 hehehe.... Selama aku kerja, dd walu dititip di rumah tetangga, sementara ina di rumah...maka keadaan rumah aman terkendali. Nahh kalo hari libur kan dua-duanya di rumah...maka dimulailah babak berantem itu. Misalnya ina lagi main sama teman-temannya, dd walu ngga suka...eh temannya ina nanti didorong-dorong akhirnya nangis, trus akhirnya temannya pulang...ina main sendiri dech...biasanya mewarnai gambar di laptop....eh dd walu masih gangguin juga...akhirnya mereka berantem dan ujung-ujungnya nangis...kadang  mereka berantem rebutan mainan....aduuhhh pusiiing

Begini nech kelakuan Dd Walu...

Tapi meskipun demikian keadaannya harus disyukuri, karena moment itu gak akan terulang lagi kalau anak-anak sudah besar. Makanya aku sama suami lagi berusaha untuk memperbanyak stok sabar, supaya anak-anak tidak kena marah kalau sudah bikin "ulah". Karena minggu kemarin,  ina ngomong begini sama papahnya "papa...kk ina baru bangun tidur udah dimarah-marahin, tadi pagi ketawa-ketawa, sekarang marah-marah terusss", (anak sekarang udah bisa protes yachh). 

Malamnya, sepulang ngaji ina ngomong begini :"maa...kata Bu Risma (guru ngajinya), ina ngga boleh di marah-marahin lagi, Bu Risma aja ngga pernah marah-marahin ina". Hihihi...rupanya ina ngadu sama guru ngajinya. Ina memang seneng banget sama Bu Risma, padahal guru ngajinya ada 3 orang, tapi ina maunya diajar sama Bu Risma. Kalo Bu Risma ngga masuk, sehabis diajar sama guru yang lain ina langsung pulang (ngga nunggu baca doa dulu heheh...). Seharusnya di pengajian selagi temannya belajar ngaji (ngajinya satu persatu), yang lain menulis huruf hijaiyah di buku, tapi kalo ina malah menggambar orang, dan yang lucunya gambar itu di ponten sama Bu Risma hihihi...mungkin itu yang bikin ina senang sama Bu Risma.

Note : Nanti kalo Kk Ina udah besar dan udah bisa baca blog ini, kk ina akan tahu bahwa mama sama papa sayaaaang banget sama kk ina dan dd walu. Kalaupun mama sama papa marah, itu semata-mata biar kk ina tahu mana yang baik mana yang tidak baik, mana yang boleh mana yang tidak boleh, supaya kelak kalau sudah besar kk ina dan dd walu jadi orang yang bisa menghormati orang yang lebih tua, sopan dalam berbicara dan bersikap, tenggang rasa terhadap orang lain, dan sikap-sikap terpuji lainnya....cam kan yachh.....

36 comments:

  1. Iya Mbak, nanti masanya akan lewat juga :-)

    Dan semoga suatu hari kk ina dan dd walu baca tulisan ini :-)

    ReplyDelete
  2. hihihi.. nanti aku kalo udah jadi ibu juga bakal curhat kayak gini kali ya tan :D

    ReplyDelete
  3. he he ina pinter yach, hayoo mama , ina jangan dimarah2in lagi ya...., moga dd walu cepet sehat ya, amin

    ReplyDelete
  4. asek, nggak bisangebayangin gimana rasanya jadi Ina kalo udah gede entar baca postingan ini, pasti terharu sekali emaknya perhatian banget .. hehe

    ReplyDelete
  5. Tenggo, haha.. istilah yang asyik.

    Saya larut dalam tulisan ini, senang membacanya..

    ReplyDelete
  6. dunia anak memang penuh warna. Kadang malah bisa bikin kita menangis sambil tertawa, atau sebaliknya. begitulah mereka. tapi dari mereka pula kita bisa banyak belajar, tentang kejujuran, keikhlasan dan arti kata memaafkan.

    Salam untuk kk Ina dan dd Walu.

    ReplyDelete
  7. Ya begitulah warna warni kehidupan..
    Akan terasa indah kalo menikmatinya dan bersyukur..bersyukur..

    Semoga kelak Duo Ina membaca tulisan ini..
    Smangat Mam..
    Met wiken ya..

    ReplyDelete
  8. Bisa membayangkan suatu saat nanti ketika saya sudah menjadi orang tua, menghadapi pertanyaan yang aneh² dari sang anak dan berharap bisa sabar hehehe

    ReplyDelete
  9. aku juga pernah ngalami masa-masa seperti ini mba, walau hanya Intan seorang 'kurcaci'nya.... sepakat dengan mba 'yunda hamasah', nanti akan sampai masanya warna yang ini berubah ke warna lain, dengan 'motif' dan keindahannya tersendiri.

    Warna apapun yang hadir tentu harus kita syukuri ya mba, sepakat denganmu. :),

    Suatu hari nanti, saat Ina dan dd Walu membaca blog mamanya ini, mereka akan terharu mendapati betapa kedua orangtuanya begitu mengasihi mereka. :)

    ReplyDelete
  10. walaupun saya bukan wanita pekerja, saya uga suka hari jumat. itu artinya abinya Nabil akan ada di rumah. apalagi kalo ada libur hari jumat, makin seneng deh Ummi.

    btw, itu dd walu dititipin ke tetangga. makusdnya diurusin sama tetangga gitu???

    ReplyDelete
  11. anak-anak selalu saja menguji kita ya mbak,semoga ktia bisa sabar

    ReplyDelete
  12. Wahahaha, belum keluar tanduk kan? :p

    ReplyDelete
  13. dan pada saatnya juga tongkat estafet blog akan berpindah atau beralih ketangan kakak ina ya :)

    ReplyDelete
  14. aq pun yg hanya sbg ibu RT biasa aja kalau wiken pasti ditungguin deh
    apalagi yg kerja kyk mama Ina
    hehehe...

    btw Ina udah mulai kritis tuuuh...
    ayo siap2 jgn sampai speechles kyk aq...
    hihihi....

    ReplyDelete
  15. itulah mengapa aku ga suka ma anak kecil..
    :P

    ReplyDelete
  16. Ampun.
    Ternyata sama aja ya anak2 ini.
    Si Vaya juga begitu, jejeritan kalau di rumah, peninglah.... langsung sakit kepala. But ya benar, ini momen yang gak akan terulang. So harus dinikmati... :)

    ReplyDelete
  17. Ini saya sebut sebagai ...
    Kerepotan yang membahagiakan ...

    bagaimanapun ... ini adalah anugrah dari ALLAH ...

    Yang tidak setiap orang bisa mendapatkannya ...

    salam saya

    ReplyDelete
  18. nanti ada masa2nya juga kok.. Keke & Nai juga udah kayak Tom & Jerry.. Sering bikin sy naik darah.. Tapi sekarang2 ini mereka byk akurnya.. Alhamdulillah :)

    ReplyDelete
  19. Saleum,
    ee'eeh... gak cukup pake jari tangan, jari kaki pun ikut menari nari diatas kibot tuh, hahaha...
    Kesabaran seperti itulah yg jarang dimiliki oleh bapak2 mbak, bersyukurlah karena telah menjadi seorang ibu yang hebat buat mereka

    ReplyDelete
  20. waaah memang bener mbak sebagai WM, hari libur itu terasa banget dinantikan dari awal tahun, yg pertama kali dilihat tanggal merah ada berapa.... repoot sih tapi seneng ....

    ReplyDelete
  21. Ina lucu ya, Harus punya stock sabar yg banyak ya mam :D

    ReplyDelete
  22. nice :)
    saya senang mengikuti postingan anda
    postingan yang menarik .

    salam kenal yya dan sempatkan mampir ke
    website kami.

    ReplyDelete
  23. i love ur post, keep share^^
    mampir balik ke website kami yaa...
    berbagi pada sesama dengan mengunjungi http://hapeduli.hajarabis.com/

    ReplyDelete
  24. your post is nice.. :)
    keep share yaa, ^^
    di tunggu postingan-postingan yang lainnya..

    jangan lupa juga kunjungi website dunia bola kami..
    terima kasih.. :)

    ReplyDelete
  25. kata-kata yang warna biru itu, sanggup bikin aku ngelap pipi karena gak terbendung lagi air matanya... hiks... :(

    cerita ini, indah mbak.. :)

    ReplyDelete
  26. Notenya sungguh indah...hiks

    ReplyDelete
  27. wawwww... perjuangan ibu emang super duper berat yahh >.<

    jd penasaran jd seorang ibu :d

    ReplyDelete
  28. artikel yang menarik dan indah , trimakasih

    ReplyDelete
  29. tenggo...
    wah, bisa jadi kata kata bagus untuk ditiru nih,hihihi

    ReplyDelete
  30. widiewhh.....reference darimana nih...keren !

    ReplyDelete
  31. Yang di alinea pertama itu, aku sepokat denganmu, Say..hahah..

    Soal anak berantem, karena Vales blom punya saingan, jadi nggak ada adegan berantemnya :D. Tapi soal nakal, Vales juga tuh. Pandai bikin mamanya keluar tanduk. Sekarang aku udah lebih sabar. Soalnya kalo udah marah-marahin Vales suka nyesel sendiri..hiks.. Lebih nyesel lagi karena Vales nggak bisa protes kayak Ina, karena lom bisa ngomong.. :( Itulah yang sering bikin sedih. Taukah dikau, anak-anak yang cerewet dan pinter ngomong itu sangat aku dambakan. So bersyukurlah karena Ina bisa protes padamu, Say..

    ReplyDelete

Silahkan komentar