Friday, March 25, 2011

Ipeh Ooooh Ipeh # Bagian ketige

Warning : Eiiit kalo mau ngerti jalan ceritanye, berkunjung dulu ke blognya Diajeng Susan Noerina Mangkubumi # di bagian Pertame dan Mbakyu kanjeng Dewi Fatma Sastro Mangkubumi # di bagian Kedue, Baru ke blog saya Mbakyu Kanjeng Kurnia Dilego Pakubumi # bagian ketige. Postingan ini gak panjang-panjang amat karena udah kehabisan ide hahaha....jadi kalo gak lucu-lucu amat harap dimaklumi.


Cerita ini sebagai bentuk partisisapi dalam hajatannya Pakdhe Cholik, Kecubung 3 Warna di Newblogcamp.com



Suatu Malam didaerah Bekasi


Bulan diatas langit sana tampak bulat sekali, pertanda malam ini adalah malam bulan purnama. Zuleha sedang asyik menimati keindahan bulan purnama ini dari loteng rumahnya. Tiba-tiba hapenya berbunyi…..ada sms…ada sms…, sms langsung dibaca :


“Leha….elu ada dirumahkan? Gw di depan rumah elu sekarang…gw mo nginep di rumah elu…buka-in pintu yachh”


Leha benar-benar terkejut membaca sms itu, segera dia turun dan membukakan pintu untuk temannya.

“Ipeh…ngga salah lo? Barusan tadi siang gw datang ke rumah elu untuk menghadiri resepsi pernikahan elu…koq sekarang elu malah mo nginep di rumah gw? Trs laki elu gimana?????? Zuleha bertanya dengan perasaan heran bin bingung


“Ah masa bodoh ahh…emang gw pikirin… elu kan tau gw ngga cinta sama dia. .gw dulu pacaran sama dia cuma iseng2 aja, gw mau nikah sama dia karena gw cinta uangnya” jawab Ipeh dengan cueknya.


“Aduhh ipehh… elu tuch gimana sech. Gw tau elu ngga cinta sama dia. Tapi kalo elu udah ngucapin ijab Kabul dihadapan penghulu. Itu berarti elu udah janji sama gusti ALLAH kalo elu akan sehidup semati sama rojali sebagai pasangan suami istri. Elu tau kan hukumnya? Dosa besar kalo elu tuch tidak menghargai suami. Ntu sama artinya elu ngga menghargai orangtua elu sendiri. Kata Papa TB, perempuan kalo belum kawin wajib hukumnya taat sama orangtua. Tapi kalo udah kawin wajib hukumnya taat sama suami. Karena dalam ijab kabul itu tanggungjawab orangtua udah diserahin ke suami. Gw sebagai temen cuma ngingetin elu aja…..terserah elu mau terima apa ngga pendapat gw".

“Ya udah…jadi gw boleh ngga nginep dimari? Gw udah jau-jauh nech…udah malam begini masa gw harus balik lagi ke rumah. Tanggung ahh…besok aja dech gw baliknya…sekarang gw udah ngantuk. Gw mau numpang tidur dulu” Ipeh langsung menutup badannya dengan selimut dan meringkuk di atas tempat tidur.

“Ok dech..semalam ini aja gw tampung elu yachh…..besok elu harus balik ke rumah”.

Akhirnya malam itu Ipeh nginep di rumah temannya. Entah apa yang ada di pikiran Ipeh saat itu. Yang pasti kemeriahan pesta di acara resepsi pernikahannya tadi siang masih terasa di benak Zuleha. Zuleha benar2 gak menyangka klo temennya akan berbuat nekad. Pastilah suami, orangtua dan saudara2nya disana kelabakan mencari Ipeh. Malam itu Zuleha ngga bisa tidur. Masih banyak pertanyaan yang berkecamuk dihatinya.

Adzan subuh sayup-sayup terdengar dari toa mushola diperempatan jalan itu. Hmm ternyata udah subuh. Zuleha bergegas bangun dari tempat tidurnya. Dia mengambil handuk, sabun, odol dan sikat gigi lalu buru-buru masuk ke kamar mandi. Selesai mandi Zuleha sholat subuh. Selesai sholat, dilihatnya Ipeh masih ngorok.

Setengah jam berlalu Ipeh belum juga bangun. Akhirnya Leha membangunkan Ipeh untuk segera sholat subuh, takut matahari keburu memancarkan sinarnya. Setelah susah payah akhirnya Ipeh bangun juga. Buru-buru Ipeh mandi dan sholat. Selesai sholat mereka berdua sarapan nasi goreng dan telor mata sapi.

“Peh…semalam gw ngga bisa tidur mikirin elu, kenapa sech elu harus kabur dari rumah? Apa elu ngga kasihan sama suami elu?”

“ Ya ampun Leha, elu koq malah ngebela-in dia sech? Gw tuch yach sampai mati pun ngga akan cinta sama dia. elu tau kan waktu pacaran gw cuma cinta sama hartanya aja. elu juga tau kan 3 kali dia ngelamar gw, 3 kali gw tolak. Ini gara2 Bokap gw aja yang maksa2. Makanya waktu itu gw mau, tapi gw udah ngomong sm Bokap gw, abis kawin gw mau langsung minta cere, gw ngga mau ngelayanin dia, najis tau ngga”

“Astagfirullahal’adzim….Istighfar peh, nyebut nyebut… elu sadar ngga apa yang elu omongin?”

“Ya sadarlah…. elu pikir gw udah gila apa?? Ipeh menyahut dengan nada tinggi, dia lupa bahwa saat itu sedang berada di rumah orang.

“ Astagfirullahal’adzim….Peh gw sebagai teman sekali lagi cuma ngingetin elu aja….kalo elu udah jadi istri, melayani suami adalah kewajiban, dalam keadaan capek pun istri tetap wajib melayani suami. Jadi ngga ada istilahnya elu ngga cinta trus elu ngga mau ngelayanin dia. Nyebut peh, elu harus sadar…. elu bukan lagi ipeh yang dulu. Tapi sekarang elu udah jadi Nyonya Rojali!”

“Ahh udahlah…bosan gw dengerin elu ceramah mlulu…mo nyaingin Mama Dedeh apa?? Ya udah gw pulang sekarang aja dech….gw tuch kesini maksudnya mau nenangin hati…eh malah pikiran gw tambah ruwet”

Ipeh lalu membereskan tasnya. Zuleha tidak bisa berkata apa-apa lagi. Temannya yang satu ini memang keras kepala. Tapi meski demikian Zuleha ngga akan berhenti memberi nasehat kepada sahabatnya ini. Karena Zuleha tau jauh dilubuk hatinya, Ipeh pasti mau menerima nasehatnya tadi. Tapi karena gengsi Ipeh pura-pura marah. Begitulah sifat Ipeh yang sudah dikenalnya sejak mereka sama-sama duduk dibangku kelas 3 SD.

*****************


Malam yang sama di Rumah Ipeh

Seluruh keluarga kelabakan mencari keberadaan Ipeh, udah dicari di kolong tempat tidur, di dalam laci, di belakang kamar mandi, tetep aja yang namanya Ipeh ngga ketemu. Hapenya juga udah dicoba untuk dihubungi tapi ngga aktif. Kentongan di Poskamling udah dibunyiin, warga juga udah ikut mencari, tapi tetap keberadaan Ipeh masih misterius. Orangtua Ipeh juga udah menghubungi 3 dukun untuk melacak keberadaan anak kesayangannya. Tapi ke-3 dukun itu memberikan jawaban yang berbeda. Padahal lumayan mahal untuk membayar jasa ke 3 dukun tsb. Hari itu benar-benar hari yang cukup melelahkan bagi keluarga Ipeh. Dibutuhkan 2 hari 2 malam untuk menyulap rumahnya menjadi tempat resepsi dan pelaminan yang indah. Tapi begitu pesta usai bukan kebahagiaan yang mereka dapat. Tapi rasa malu yang bukan alang kepalang.

Dengan hanya memakai kaos singlet dan kain sarung, Rojali duduk termenung di sisi tempat tidur. Rojali meratapi nasibnya yang kelam. Malam pertama yang sudah di bayangkan sejak mengucapkan ijab kabul tadi pagi, ngga bisa diwujudkan malam ini. Malam ini Rojali gagal membelah duren .

Esok harinya, demi mendengar pengantin wanita melarikan diri, orangtua Rojali marah besar. Mereka merasa seperti dipermainkan. Padahal waktu melamar Ipeh, orangtua Rojali memberi sejumlah uang yang cukup besar. Tapi apa yang terjadi kemudian?? Benar-benar keluarga Ipeh seperti melempar kotoran ke muka mereka. Tanpa tedeng aling-aling, enyaknya Rojali datang ke rumah Ipeh

”He Rojali, mending sekarang elu pulang aja yee... elu masih inget kan apa yang enyak bilang sebelum melamar Ipeh utk ke-4 kalinya? elu ngga percaya sech omongan orangtua. Sekarang elu tanggung sendiri yach akibatnya. Udah elu ngga usah bertahan di rumah ini. Sekarang juga elu pulang ke rumah. Sampai kapanpun enyak ngga sudi nginjek rumah ini lagi” Enyak Rojali berteriak sekencang-kencangnya. Emosinya memuncak melihat anak kesayangannya menderita lahir bathin di rumah Ipeh.

Dengan langkah yang sangat berat, tanpa membawa barang-barangnya dan tanpa permisi dengan mertuanya, Rojali terpaksa mengikuti langkah enyaknya untuk balik ke rumah. Cintanya yang sangat besar kepada Ipeh ngga luntur sedikitpun meskipun dia sudah diperlakukan sedemikian. Rojali masih berharap Ipeh mau menerima cintanya.

**************



5 bulan kemudian


Ibu-ibu di komplek sebelah lagi belanja di tukang sayur sambil ngegosip :

“Eh….jeng jeng, itu si Ipeh keliatannya lagi hamil yachh. Pegimana caranya bisa hamil sedangkan dia ngga pernah serumah sama suaminya, Jangan-jangan dia hamil sama cowok lain yachh” begitu gossip pertama yang keluar dari mulut Jeng Tukiyem, perempuan tukang gossip yang tergabung dalam organisasi IWAPI (Ikatan Wanita Penyebar Issue)

“Tau tuch…mungkin di sulap sama mister Tarno kali, tolong dibantu yachh….sim salabim jadi apa plok plok plok, ehh si ipeh langsung hamil” sahut Jeng Saritem, perempuan satunya lagi yang berbody bak kue lepet.

“ Ehh bukan tau, kayaknya punyanya si Rojali bisa jalan sendiri kali kayak lintah, tau-tau malam itu udah nyampe di kamar si ipeh hahahah…..” lepaslah tawa ibu-ibu yang sedang bergosip itu.

Si abang tukang sayur cuma mesem-mesem aja tanpa bisa berkata apa-apa.

Begitulah gossip yang beredar di komplek sebelah. Kehidupan Ipeh dari gadis sampai menikah cukup menarik untuk dijadikan bahan gossip. Tidak pernah serumah dengan suaminya tapi hamil jadi bahan gossip yang empuk bagi ibu-ibu di komplek tsb.


Sebenarnya nggak ada yang tau si Ipeh hamdun sama siapa selain Ipeh dan Tuhan, si Ipeh nggak pernah serumah dengan suaminya dan tiba-tiba mbeldung begitu saja. Tapi Rojali yakin itu adalah anaknya, karena tiga hari setelah Ipeh kabur, dia sempat nemuin Rojali di tempat kerja untuk membicarakan masalah Rumah Tangga mereka. Rojali kemudian mengajak Ipeh mampir ke sebuah restoran. Saat itu kelihatan banget bahwa Ipeh sepertinya memang tidak bahagia bersamanya. Wajahnya lusuh dan kuyu. Tapi apapun yang terjadi, Rojali sangat pengen punya anak dari Ipeh. Setelah punya anak, cerepun dia rela.


Maka ketika melihat si Ipeh yang nampak jelas sedang rapuh, Rojali mulai melancarkan aksi mautnya untuk mengajak Ipeh menginap di sebuah hotel. Toh, Ipeh sudah sah menjadi istri. Dan itulah yang pertama dan terakhir Rojali tidur dan melakukan kewajiban suami istri dengan Ipeh. Rojali juga nggak tau kenapa Ipeh mau. Mungkin karena dia sedang labil, jadi gampang diajak melakukan sesuatu yang mungkin sebenarnya dia juga nggak suka


Rojali masih ingat malam bersejarah di hotel itu, saat berjuang ampe keringatan membobol pertahanan Ipeh luar dalem. Ketika akhirnya berhasil, Rojali melihat sepercik darak merembes di sprei. Tak terkira bahagianya Rojali. Ternyata oh ternyata, Ipeh masih perawan ting-tong. Pantessss...susah banget nembus bentengnyah! Meskipun buayawati, doi masih bisa jaga miliknya yang paling berharga itu. Maka dari itu, Rojali haqqul yaqin kalo anak yang ada di kandungan Ipeh adalah anaknya. Asli.


Begitu menyadari dirinya hamil, Ipeh pernah berniat menggugurkannya. Tapi Enyak mati-matian melarang Ipeh, sampe nangis-nangis dan sujud-sujud di kaki Ipeh segala. Akhirnya Ipeh mengalah dan memelihara kandungannya. Semakin besar kandungannya, semakin timbul rasa sayang dihati Ipeh pada bayinya. Itulah naluri seorang Ibu.

*************


RSB Harapan Emak, 10 Bulan kemudian


Dokter : “Ibu, seharusnya ibu sudah melahirkan 2 minggu yang lalu. Karena sekarang usia kandungan ibu sudah 42 minggu. Mau ngga mau Ibu harus di operasi. Siapkan dana 10 juta. Begitu dana ada operasi bisa langsung dilakukan. Lebih cepat lebih baik karena air ketuban ibu sudah berwarna hijau”

Degg, Ipeh kaget mendengar ucapan Dokter. Buru-buru Ipeh pulang dan mengabarkan kepada orangtuanya. Rojali ikut dipanggil untuk berembug mengumpulkan uang yang dbutuhkan untuk operasi. Rojali merasa keberatan ketika mertuanya memintanya untuk menjual mobil kijang kapsul biru dongkernya, karena sebenarnya itu milik keluarganya. Sementara uang gaji Rojali udah abis-abisan di porotin sama Ipeh dari zaman masih pacaran dulu sehingga dia ngga punya tabungan. Orangtua Ipeh marah karena dianggapnya Rojali ngga ada usaha sama sekali. Akhirnya setelah putar otak kekanan dan kekiri, orangtua Ipeh berhasil mengumpulkan uang sejumlah 10 juta.

Segeralah mereka berangkat lagi ke RS. Operasi harus dilaksakan secepatnya karena Ipeh sudah merasa sulit untuk bernafas. Tubuhnya yang kurang tinggi tak sanggup menanggung beban bayinya yang hampir 4kg. Ditambah lagi dengan air ketubannya yang berwarna hijau.

Operasi dilaksanakan tepat jam 10 Malam. Setelah sebelumnya Ipeh harus berpuasa selama 12 jam. Detik-detik operasi berjalan begitu mendebarkan. Karena ketika operasi dilaksanakan, lampu tiba-tiba padam. Untunglah ada genset yang bisa menggantikan fungsi PLN. Setengah jam kemudian operasi selesai dilakukan. Terdengar suara tangisan bayi dari dalam ruang operasi. Tidak lama kemudian seorang suster keluar sambil menggendong bayi yang masih berlumuran darah. “Bayinya laki-laki pak” kata suster memberitahu Rojali ketika berpapasan di depan ruang bersalin.

Alhamdulillah, tak henti-hentinya Rojali mengucapkan syukur kepada Allah SWT yang telah menganugrahi anak laki-laki pertamanya. Setelah reaksi obat biusnya hilang, Ipeh tersadar beberapa jam kemudian. Raut bahagia jelas terlihat di wajah Rojali dan Ipeh. Tentu berbahagia untuk dua hal yang berbeda. Ipeh bahagia karena akhirnya jabang bayi yang pernah tinggal dalam perutnya selama berbulan-bulan akhirnya keluar juga. Dan wajah si bayi mirip sekali dengannya.

Dan Rojali bahagia karena impiannya untuk memiliki anak bersama Ipeh akhirnya tercapai juga. Dia yakin itu anaknya, dia bahagia karenanya.


*************



Beberapa bulan kemudian

“Peh, udah elu minta cere aja sama si Rojali, gw juga masih sanggup ngasih makan anak cucu gw. Gw benci sama si Rojali. Ngga ada tanggung jawabnya sama sekali. Masa mau lahiran aja gw yang harus keluar uang. Anak elu sakit gw yang keluar uang, beli diapers beli susu pake uang gw. Ternyata dia nggak sekaya yang kita duga. Uang untuk pesta aja boleh ngutang. Dan ternyata lagi, dia cuman PNS honorer. Malangnya elu, Peh..pehMending elu cari lagi laki2 yang kaya” begitu babenya Ipeh memberi nasehat kepada anaknya. Dengan senang hati Ipeh mengabulkan permintaan babenya karena memang Ipeh ngga pernah cinta sama Rojali.

Rojali baru saja membubuhkan tandatangan di sehelai kertas bermeterai enam ribu. Sehelai kertas yang bertuliskan : Sejak surat ini di tandatangani saya bukan lagi menjadi suaminya Ipeh karena saya telah menjatuhkan talak tiga. Surat yang dengan amat sangat terpaksa ditandatanginya. Rojali mengabulkan permintaan cerai Ipeh tapi hanya mau menandatangani sehelai kertas tadi. Rojali ngga mau mereka pisah melalui jalur yang benar. Karena jauh di lubuk hati Rojali, dia ngga mau ada orang lain yang mengisi hati Ipeh. Dengan demikian Ipeh ngga akan bisa kawin lagi karena surat nikahnya masih sah tercatat di KUA.

Setelah Ipeh pisah dengan Rojali, Sadeli anaknya jadi sering sakit-sakitan. Mungkin dia kangen sama Bapaknya yang hanya menengoknya sebulan sekali. Itupun kalo sempat.

Ipeh menelepon sahabatnya Zuleha, mengabarkan kalau dia sudah punya anak dan sudah pisah dari Rojali. Zuleha yang sudah lama ngga komunikasi dengan Ipeh kaget. Ngga menyangka kalau ucapan sahabatnya waktu nginep dirumahnya yang akan minta cerai dari Rojali bener2 terjadi.

Zuleha banyak sekali mengambil hikmah dari perjalanan hidup sahabatnya ini. Zuleha melihat kegagalan rumah tangga sahabatnya karena dari awal sahabatnya menikah niatnya tidak untuk beribadah mengikuti sunnah Rosul. Juga karena orangtuanya terlalu ikut campur urusan rumah tangga anaknya. Pernikahannya yang hanya seumur jagung dikarenakan sudah salah dari awalnya. Apalagi setelah terjadi perceraian, anaknya yang akhirnya menderita. Seharusnya jangan pernah mengukur seseorang dari materi, karena materi tidak dibawa mati, hanya amalan lah yang akan diperhitungkan di hari akhir nanti. Dan jangan sekali-sekali mempermainkan pernikahan, karena pernikahan adalah sesuatu yang sangat sakral.

Malam ini Zuleha tidak bisa tidur. Bukan karena banyak nyamuk karena Zuleha sudah tidur di dalam kelambu. Tapi keadaan sahabatnya lah yang mengganggu pikirannya. Dalam kurun waktu kurang dari 2 tahun, Ipeh menjelma dari gadis menjadi janda. Zuleha juga melihat, didikan dari orangtua Ipeh yang salah kaprah, mendoktrin anak-anaknya untuk mencari lelaki kaya sebagai suaminya. Ada uang abang sayang, ngga ada uang abang ditendang. Pantaslah kalau semua saudara perempuannya rata-rata sudah kawin lebih dari 3 kali. Zuleha geleng-geleng kepala ngga habis pikir.

Untuk menyegarkan pikirannya, Zuleha lalu menyetel radio, mencari gelombang I radio di 89,6 MHz yang memutar 100% lagu indonesia. Rafiq penyiar kesayangannya yang malam itu sedang siaran. Dia memutar lagu Pesta Rap yang sempat hits di era tahun 1990-an yang dinyanyikan oleh Black Skin.

o yo yo ono wong jowo
Mobile mercy ijo
Ketemu cewek matre yang sontoloyo
wong jowo ni matanya ijo
ono opo?
Si cewek matre menjawab,
Mas mbok ojo ngono
malem minggu dia ngajak si mas pergi ke disko
tahu si mas yang bawa merci sudah punya bojo
si cewek cuek bebek kaya wong bodo
ngerjain si mas sampai dia loyo

esoknya si mas pulang mukanya semrawut
sang bini telah menanti dengan tampang cemberut
masalah begini yang bisa ribut
alhirnya salaah satunya terpaksa cabut

entah dimana otak si cewek matre
brani ngebroken homein sebuah keluarge

kasihan si mas yang kagak tahu ape ape
entah gimana nasib anak istrinye


cewek matre cewe matre
nggak ada otaknye
cewek matre cewe matra ke laut aje

lu tau sekarang jaman edan men
salah yo wis ben
banyak wong edan men
jadi orang jangan suka molot

cewek matre suka cewek berduit
pertama jalannya genit
lalu mencubit
lama kelamaan tingkahnya kaya demit
itulah sifat dari cewek matre
kagak bakal suka orang kere
soalnya yag diincar cuma harte


*******Tamat*******



Cerita ini hanya fiktif belaka. Kalo ada yang merasa kisah hidupnya mirip dengan cerita diatas…ah itu hanya perasaan mu saja…hanya halusinasi belaka.


DOAKAN KAMI PENONTON ... !!



Tiga Serangkai Pendekar Kecebong
(Kecebong 3 Warna)

55 comments:

  1. wah akhirnya pisah juga ya ipeh sm rojali, kasian si sadeli... semoga kita semua bisa mengambil hikmah dr kisah ipeh ini. Good luck ya mama ina... :)

    ReplyDelete
  2. AKhirnya kelar jg, stelah muter2 ke 3 penjuru Dunia..........jehehehehee...


    Semoga menang ajja dech...!!!

    ReplyDelete
  3. Moga pertapaan kita selama 40 hari 40 malam tuk bikin cerbung ini gak sia-sia yah, Jeunk...
    Amiinn...

    Senang bekerja sama dengan Anda..wkwkwkwkwkwkwk...

    ReplyDelete
  4. @ Bunda Shishil : iya mom...ceritanya ngga happy ending hehehhe...tp banyak kan kejadian seperti itu disekitar kita

    @ Mr. TM : aminn...makasih doanya yah mas.....smoga pendekar kecebong 3 warna menang hehehe....

    ReplyDelete
  5. @ Dewi Fatma : amiin...bener jeunk, trnyata gak salah aku pilih temen....dua temenku ini trnyata "gokil" abis hahahha.......

    ReplyDelete
  6. Syiiiiibbb, tinggal banyak2 doa dan puasa Daud supaya Pakdhe & para juri jatuh cinta sama si Ipeh :-)

    Lup yu oll, Mbakyuku tercinta huehhee

    ReplyDelete
  7. @ Susan : amin, smoga mereka kepincut sm si ipeh nyang bahenol hehehe.....

    ReplyDelete
  8. hikmahnya dalem....
    sukses ya mbak,,,

    ReplyDelete
  9. mendingan pisah deh daripada hidup selamanya sama suami yang ga mau bertanggung jawab sama sekali. ceritanya hebat dan sarat pesan moral. semoga menang ^^

    ReplyDelete
  10. Terima kasih atas partisipasi sahabat
    3 artikel telah saya baca dengan tuntas.
    Grup anda akan segera di daftar sebagai peserta
    Silahkan cek di page Daftar Peserta Kecubung 3 Warna
    newblogcamp.com
    Salam hangat dari Markas BlogCamp Group - Surabaya

    ReplyDelete
  11. @ Puteri Amirillis : Makasih mom, sukses juga utk mbak putri, smoga kecebong juara 1, cerita bunda juara kedua hahahah......ngarep.

    @ Henny : sama 2 mbak....pesan moralnya sengaja dibanyakin biar menang hehehe....

    ReplyDelete
  12. @ Pakdhe : makasih pakdhe...akhirnya cerbung kita lolos verifikasi....gak sia-sia kami bertiga bertapa di gunung salak 40 hari 40 malam utk cari ide bikin cerbung ini hihihihi......

    ReplyDelete
  13. salut dech, jempol..btw mom, kok di blogku post terkini di blog ini malahan kayak gini sie?????
    (copy paste dulu)#
    :: Blognyah Alqoernia ::
    pesta rap Cewek matre.mp3 - 4shared.com - penyimpanan dan berbagi-pakai file online - unduh - pesta rap Cewek matre.mp3
    3 jam yang lalu

    ReplyDelete
  14. @ IbuDzakyFai : iya mom, tadi siang aku ceritanya mo share lagu cewek matre ke blog ini...tapi kayaknya salah kode html nya...abis gak ngerti sech...trus aku hapus lagi.....

    ReplyDelete
  15. ikut kontes juga Nia?
    waaahh... kandidat kuat nih...
    selamat bertarung... hehehe...

    sedj

    ReplyDelete
  16. Wah... seru banget ceritanya... :D
    Semoga sukses ya, Mbak... :)

    ReplyDelete
  17. lagi semangat ikut lomba nih ceritanya ya :)

    ReplyDelete
  18. Oalah ipeh... penyesalan selalu dateng dibelakang ya peh... ckckck..
    begitulah kalau niat awal sudah jelek, hasilnya pun mengecewakan..

    Sip, walaupun agak terlambat, Juri Kecub datang,, untuk mengecup karya para peserta,, mencatat di buku besar,, semoga dapat mengambil hikmah setiap karya dan menyebarkannya pada semua…

    sukses peserta kecubung 3 warna.. :)

    ReplyDelete
  19. @ Sedjati : iya om, lagi mencoba peruntungan di kontesnya pakdhe heheh...

    @ Kakaakin : iya ka...amin...makasih doanya

    @ Ke2nai : iya chi....lagi seneng ikut2 lomba, kalo menang lumayan hadiahnya bisa utk beli susu anak hihihih.....

    ReplyDelete
  20. @ Geafry Necolsen : smoga bisa mengambil himah dr cerita ini yachh....

    ReplyDelete
  21. @ Juri Kecup1 : siip mbak Iyha.....makasih atas kedatangannya, smoga kami yang menang hehehe....

    ReplyDelete
  22. akhirnya kelar juga ceritanya... :) banyak hikmah...... smoga menang ya mbak ceritanya......

    ReplyDelete
  23. @ Yhantee : iya mbak yanti...msksih udah menikmati cerbung kecebong...smoga kita semua bisa mengambil hikmah yg terkandung didalamnya...

    ReplyDelete
  24. Good luck ya mbak, maaf kokaku ga bisa komen waktu itu mudah2n ini bisa

    ReplyDelete
  25. @ Lidya : makasih mom, punya mbak Lidya kapan mau di publish? good luck juga utk mbak lidya, mbak susi dan BUndit

    ReplyDelete
  26. waaahhh,,, cerita terakhir malah banyak pesan moralnya,, salu deh :D
    sekali lagi semoga menang... :D

    ReplyDelete
  27. kalo aku mending gak usah cerai, udah ada anak juga, asal masih bisa dibenerin kenapa harus cerai... :) sukses mbak...

    ReplyDelete
  28. @ Niee : amin, makasih atas doanya...smoga juri baca komen dari niee heheheh.....

    @ Fitrimelinda : amin, makasih mbak....yes smoga menang heheheh.....

    ReplyDelete
  29. @ Primeedges : iya mas prim, tadinya bikin yang endingnya bahagia krna udah dikasih anak...tp akhirnya kita rubah.....supaya pesan moralnya lebih banyak hehehhe......

    ReplyDelete
  30. Begitulah kalo pernikahan dijadikan mainan, yang menderita ya sang buah hati.

    Kisah telah disimpan dalam memori untuk dinilai.
    Salam hangat selalu.

    ReplyDelete
  31. @ Juri Kecub3 : makasih atas kedatangan juri kecub3.....smoga berkenan dgn cerita yang kami bawakan...tinggal menunggu juri kecub2...belum datang dimari nech.....

    ReplyDelete
  32. Waaah...cerita fiktifnya mba Nia malah keren bgt heuheu... Sukses ya mba ;)

    ReplyDelete
  33. Hehehe bajunya kayak bangjo alias abang ijo (traffic light). Good luck ya mam :-)

    ReplyDelete
  34. wah mbak nia ikutan juga neh hehe semoga sukses ni.. aku g ikutan g ada yang ngajakin :D

    ReplyDelete
  35. Senangnya melihat banyak peserta yang menunjukkan tulisan-tulisan beragam dan bersaing di ajang ini. Sukses ya, Mbak ... ^_^

    ReplyDelete
  36. Orin : wah makasih mbak atas pujiannya...jadi tersanjung hehehe....sukses juga utk group peri

    Bundit : iya mom, tadinya aku pake baju ijo biar kayak traffic light, tp Jeg soes bilang pake biru aja biar seperti mau kampanye heheh....

    ReplyDelete
  37. @ Kang Ian : yah kang ian ngga ikutan? harusnya kang ian yang melamar jangan tunggu dilamar (kata mbak iyha hehehe....).

    ReplyDelete
  38. @ Bang Aswi : iya Bang aswi....yg ikutan kontes K3W ceritanya berwarna...jadi menarik yach kontesnya...sukses utk pakdhe

    ReplyDelete
  39. waduh mantap...ending dan pesan moral yang bener bener mantap!! salut..ternyata gak sia sia hasil pertapaanya :)
    salam kenal yah mbak nia, tahu blognya mbak nia dari hasil BW Ke tempat jeng soesan terus ketempat mbak dewi terus ketempat mbak nia, sering liat koment2nya diblog kawan kawan namun baru kali ni ninggalin jejak..:)
    selamat yah semoga menang :)

    ReplyDelete
  40. @ Mama Kinan : iya mom, amaksih atas doanya...seneng dech kalo dapat pujian seperti ini heheh....iya aku juga sering lihat komennya mama kinan, tukeran link yuuk biar bisa sering2 mampir....

    ReplyDelete
  41. Ok mbak nia, sip, biar silahturahim tetap terjaga, aku dah add mbak..:)
    Mohon maklum yah mbak, belom sempat ter add di blog rool dulu dulu soalnya nge blognya sambil kerja jadi kadang nggak ada waktu banyak
    thanks

    ReplyDelete
  42. penyelesaian cerita yang mantap sekali. Pelajaran yang diambil bisa menyentuh pembaca. Ipeh dengan jalan hidupnya seperti itu seharusnya sudah tahu dari awal.
    Cerita sudah dicatat dalam buku besar juri. Terima kasih

    ReplyDelete
  43. Wah si Ipeh ... bisa mempertahankan diri di malam pertama :)

    ReplyDelete
  44. semoga menang Mbak!!!

    amiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiin amiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiin....


    hidup KECEBONG!!!!

    hehhehehehhehehee

    ReplyDelete
  45. Ternyata aku dah baca mbak..hahahah.. cuma waktu itu aku skip bagian pertama, karena panjang bangte.. tapi barusan dah beres! :D

    ReplyDelete
  46. @ Juri Kecub2 : teriamkasih atas kedatangan juri kecub2, selamat bekerja..smoga kami yg menang heheheh.....

    @ Bagaimanapun : iya dong om, kan itu lambang kesucian dr seorang gadis. Harus dipertahankan smpe malam pertama tiba heuheuheu.....

    ReplyDelete
  47. @ Elsa : makasih doanya mbak Elsa...smoga emnang...amiin

    @ Baby Dija : ehh Dija ikut doain juga yachh...amin...makasih sayang atas doanya......smoga diijabah Allah.

    @ Primeedges : hehehe...panjang banget yachh....itu hasil pertapaan 40 hari 40 malam loch......

    ReplyDelete
  48. ternyata hidup ipeh si gadis cantik harus tragis gara-gara matre....
    semoga tim kecebong 3 warna menang...the bakoelz juga ...hahahah

    ReplyDelete
  49. sihha,, keren.keren tante...

    nikahnya harus karena sunnah rosul ya,,
    tapi kalo dapat bonus ya alhamdulillah :)

    ReplyDelete
  50. @ Desri : iya mbak..udah salah langkah dari awalnya....smoga kita semua bisa mengambil hikmah dari kisah hidup si Ipeh ini....

    @ Vanilaeru : iya vani...kalo niatnya aja udah salah....dipastikan jalan yg ditempuh juga akan salah...karena tiangnya ngga kokoh....

    ReplyDelete
  51. Cerbungnya bagus banget mba... lucu tapi penuh makna....

    ReplyDelete

Silahkan komentar