Wednesday, October 14, 2009

Cerita Seputar Kehamilan

Kali ini aku mau cerita tentang kehamilanku yang ke-2. Alhamdulillah kehamilan kali ini sama dengan kehamilan pertama yaitu tanpa disertai rasa mual, muntah, ngidam ataupun morning sickness. Jadi selama bulan puasa kemarin aku tetap puasa. Tapi sempet bolong 4 hari bukan karena sakit tapi karena aku gak kuat nahan nafsu pengen makan bubur ayam hahahah……

Hari sabtu tanggal 10/10/09 aku periksa kehamilan yang ke-2, hasil USG menyebutkan kalau usia kandunganku sekarang sudah 11 minggu. Dan hasil pemeriksaan jantung dan paru2 ibu sehat, tensi darah 90/70, BB 51kg. Perkiraan persalinan tanggal 26/04/10.





Pada kehamilan ke-2 ini aku memutuskan untuk pindah RS karena di RS tempat ina lahir aku mengalami beberapa kekecewaan, diantaranya :

1. Sebelum persalinan aku udah berkali2 tanya ke RS berapa kira2 biaya melahirkan disana, mereka menyebutkan angka nominal sekian. Jadi aku sudah menyiapkan dana sesuai yang RS sebutkan. Tapi pada kenyataanya ternyata RS tidak memberitahu secara detail biaya2 tsb. Jadi aku baru tau kalau ternyata kamar kelas 3 untuk pasien bersalin dicampur dengan pasien yang terkena penyakit lain, otomatis mau ngga mau aku harus cari kamar yang sendiri. Akhirnya aku pilih kamar kelas 1. Dan itupun ternyata biaya sewa kamarnya dihitung seperti di hotel (per jam 12 malam). Jadi waktu aku datang ke RS jam 8 malam ke jam 12 malam kamar sudah dihitung 1 hari, padahal aku belum di apa2in disana. Kalau tau begitu kan mending aku pulang dulu terus balik lagi jam 12 lewat 5.

2. Udah gitu melahirkan dibantu dokter ternyata kurang nyaman bagi aku karena aku udah kesakitan setengah mati dokternya belum datang2 juga. Bahkan sampai ketuban aku udah pecah masih disuruh jangan ngeden dulu tunggu dokternya datang. Aku dilarang ngeden dengan alasan pembukaannya belum sempurna. Tapi pada akhirnya ketika dokternya datang tetap aja digunting. Dan ternyata lagi sebenarnya dokternya udah datang dari pagi (karena ada pasien yang abis di operasi) tapi dokternya cuma standby dibawah, dia gak mau nungguin lama2. Begitu suster bilang pembukaanya udah sekian baru dech dokternya nongol. (Sebenarnya ini berpengaruh ke psikis si ibu loch, karena kalau ibu tau dokternya udah ada pasti jiwanya tenang, tapi ini karena para suster bilang dokternya masih dijalan aku jadi khawatir dan cemas takut jalanan macet, saat melahirkan tiba dokter belum datang, dan banyak lagi dech pikiran2 jelek lainnya).

3. Setelah ina lahir ke dunia, aku cuma dikasih lihat sebentar trus bayinya langsung dibawa ke kamar bayi. Terus aku baru dipertemukan dengan bayiku ke-esokan harinya (aku melahirkan jam 1 siang, besok jam 7 pagi baru aku boleh gendong ina).

4. Waktu itu aku gak bisa langsung menyusui ina karena (maaf) puting susunya belum nongol. Dan pihak RS tidak memberi saran atau terapi apa2 supaya aku bisa menyusui anakku. Alhasil sampai seminggu ina belum bisa minum ASI. Akhirnya aku berinisiatif ke RS yang sekarang aku periksa ini. Disana aku dikasih tau cara2 me-massege payudara supaya air susunya keluar dan aku diberi satu alat supaya puting susunya bisa nongol.

5. Setelah 2 hari keluar dari RS, aku dapat telepon dari RS yang mengabarkan kalau ternyata biaya persalinan yang aku sudah lunasi kemarin ada kekurangan 500rb. Wah aku tambah keki aja sama RS ini. Pada saat suami minta rinciannya, pihak RS sudah memberikan perhitungan dengan sangat rinci dan suami sudah bayar sesuai yang tertera di tagihan. Tapi ternyata pihak RS mengatakan ada kesalahan hitung dan masih kurang 500rb. Akhirnya suami pergi ke RS tsb dan membayar kekurangannya. Sampai dirumah aku cek lagi rincian biaya tsb, dan ternyata masa kamar bayi sudah di cas di hari pertama padahal bayi baru lahir di hari kedua. Aku langsung komplain dan meminta kelebihan pembayaran kamar bayi yg 1 hari itu. Setelah aku teliti lagi banyak juga biaya2 yg sebenarnya rada aneh menurut aku, seperti biaya dokter anak padahal dokter anak cuma lihat ina sebentar, dipegang perutnya doang (gak sampai 5 menit) eh di cas sekian ratus ribu.

6. Tapi meskipun agak kecewa, aku masih terhibur dengan suster imas yang begituu sabar menemani aku di saat-saat yang paling menegangkan.

Kalau di RS yang sekarang ini, ada bidan dan ada dokter. Jadi aku bisa pilih mau periksa sama bidan atau dokter. Aku memutuskan untuk periksa kehamilan ini di bidan dengan alasan kalau bidan (karena sama2 cewek) aku bisa menanyakan segala hal tanpa merasa sungkan. Dan bidan-bidan disini lumayan sabar dan cukup professional. Disamping itu RS ini khusus RS bersalin, jadi kamar kelas apapun isinya yah ibu2 melahirkan semua.

Seandainya saat melahirkan nanti aku berubah pikiran pengen melahirkan dengan dokter bisa juga, karena satu atap jadi catatan medis tiap bulan selama aku kontrol di RS ini dokter sudah tau.

RS ini juga menerapkan sistem IMD (Inisiasi Menyusui Dini), jadi ngga ada kamar bayi di RS ini. Begitu ibu melahirkan bayi langsung ditaroh disebelah ibunya. Dan seandainya ibu tidak bisa langsung menyusui anaknya, si bayi ngga boleh minum susu lewat dot.

Tapi ada juga kelemahan di RS ini. Karena ini RS Kristen, jadi ngga ada mushola disini. Alhasil kalau mau sholat harus keluar dulu dech cari tempat untuk sholat heheheh….

Yah mudah2an aja aku ngga salah milih RS lagi. Dan berharap semoga kandunganku baik2 saja dan bisa melahirkan secara normal, bayi dan ibunya sehat. Amiin….

28 comments:

  1. Wah urusan dengan RS memang jarang yg lancar ya.
    Aku jg kemarin gitu, katanya biayanya sekian. Eh waktu mau pulang ternyata ada detail ini itu lagi dan membengkak 50%. Gile. Dan dokternya juga mengecewakan soalnya ga mo datang nungguin dari aku masuk RS. Huh. Untuk apa punya dokter pribadi klo ternyata dia ga datang juga, kan?
    Mgkn berikutnya aku jg mau pindah RS.

    Ya mudah2an RS yg ini cocok ya... Yg penting sih hati dan kantong nyaman hehee..

    ReplyDelete
  2. oooh begitu... sama dunk aku juga sebel banget dengan RS waktu raihana lahiran. ceritanya dah pernah aku posting nih. semoga kehamilan kedua ini lancar dan sehat selalu yaaaa

    ReplyDelete
  3. @ Mami Vaya : iya mom, kalo aku biayanya bengkak 100%....padahal uangnya udah dibagi2 utk biaya lahiran, akikah, biaya imunisasi bayi dll. Untungnya gak sampai minjem sechh....ahh jadi sebelll.

    @ Woro-woro : wah ternyata pengalamannya sama yachh...aku belum sempet baca postingannya nechh, ntar aku cari dech...siapa tahu pengalamannya berguna juga utk aku

    ReplyDelete
  4. semoga lancar-lancar aja ya. aku juga udah survey biaya nih :) udah beda jauh sewaktu melahirkan Pascal

    ReplyDelete
  5. moga sehat selalu ya,,mamah ama baby nya..

    ReplyDelete
  6. aduw,,hamil yah..ntar dech belajarnya kalo udh mau merit hhehe

    ReplyDelete
  7. @ Lidya : iya, biaya melahirkan udah berubah jauh ya meskipun beda beberapa tahun aja....

    @ Mel : makasih doanya ya...amiin

    @ Alpicola : iya nanti aja belajarya, kalo belajar dr sekarang nanti takut lagi hehehe....

    @ Ibufaidzaki : amiin, makasih doanya ya mom...

    ReplyDelete
  8. Wah jd penasaran dulu mama ina melahirkan di RS mana. Soalnya baru tau kalo ada RS yang mencampur pasien sakit dan pasien melahirkan. Harusnya kan nggak boleh ya mam. mau kelas apapun, ibu yang melahirkan bukanlah orang sakit jd nggak boleh tuh dicampur2 sama pasien sakit.

    Kalo RS mama ina yg sekarang aku tau nih kayanya, menurut reputasi emang RS yg skrg support IMD banget kok. Moga2 cocok ya mam..
    Sharing terus cerita kehamilannya ya, liat foto USGnya jadi kangen liat foto USG kyara. Jadi nguprek2 file deh nih pengen liat foto USGnya kyara dulu hihihi..

    ReplyDelete
  9. Duuh...baca cerita mbak Nia jadi kilas balik jaman hamil Zalfa dulu...
    Smoga mbak Nia kehamilannya sehat & lancar sampai waktu melahirkan nanti, Amin...

    ReplyDelete
  10. @ Motik : iya..aku juga baru tau klo ternyata pasien melahirkan dicampur sm pasien yg sakit...padahal RS nya keren lochh, dan termasuk yang paling mahal di tempat tinggal aku...

    @ Diyah : amiin...makasih doanya yaa..

    ReplyDelete
  11. wih RS-nya kok gitu sih?

    yup semoga kehamilan yang sekarang lancar dan cucok sama RS-nya mom

    ReplyDelete
  12. duuuh klo liat usg gitu jd kepengen hamil lg heheheee....semoga lancar terus ya, mam.

    iya bener, kudu nyari rumkit yg sreg di hati biar ga nyesel di kmudian hari.

    ReplyDelete
  13. aduh rs yg pertama komersil bgt ya, udah gitu gak transparan bgt.. moga2 yg skrg gak ngecewain ya... semoga lancar terus ya.. btw, tiap kali baca/denger crt org hamil & ngelahirin jd pengen lagi nih sy .. :D

    ReplyDelete
  14. aduh masa aku baru tau kalo mbak lagi hamil. Selamat yaa..mudah-mudahan lancar sampe saatnya nanti. dan semoga RS yang ini sesuai dengan yang diharapkan.

    Wah..ina seneng donk bakal punya adik baby, bakal ada temennya, temen becanda dan temen berantem, hehe...

    ReplyDelete
  15. @ Entik : iya mbak entik, amiin..makasih doanya..

    @ Vera 7 ke2nai : ayo mom nambah lagi yg ketiga heheheh.... amiin, mksh doanya

    @ Deasy Noer : hehehe baru tau aku hamil lg yachh...amiin, makasih doanya...
    iya ina pasti seneng ada temen dirumah sndiri, jadi gak usah main2 kerumah orang lagi hehehe...

    ReplyDelete
  16. ikut deg2an deh gak sabar nunggu adek ina lahiran hehe.

    Bener banget mama ina, aku juga dulu pengalaman gak enak banget waktu ngelahirin, karena dipisahin sama shaina 14 jam kurang lebih!! huhuhu.. itukan anakku!!! Pokoknya next kalau melahirkan HARUS yang anak-ibu tidak boleh dipisahkan. Beneran lho, lukanya membekas sampe sekarang dan bersumpah gak mau dua kali ngerasain kayak gitu.

    Semoga semua lancar2 aja dan mama ina gak salah milih RS ya.. Oh ya 1 lagi, moga kali ini adeknya Ina FULL ASI!!! amin.

    ReplyDelete
  17. Congrats! Happy to hear about this happy story. Take extra care my dear..

    ReplyDelete
  18. Sebelumnya selamat ya mom utk kehamilannya ;) Moga lancar-2 & sehat terus ya.

    Wah, ternyata punya pengalaman kurang menyenangkan ya pas lahiran pertama. Nggak perlu di-inget-2 sampe sakit ati lagi ya mom ;-) soalnya nggak sendirian kok yg ngalamin hal serupa. Tapi emang benernya sih kita harus milih RS yang betul-2 mengerti akan kebutuhan kita, klo perlu survey dulu ya hingga nemu yg sesuai dgn keinginan kita.

    Ok, be happy aja ya mom, soalnya ini kan ngaruh juga ke babynya, hehehe... cium sayang bwt Ina ya :-)

    ReplyDelete
  19. bulan april ya ma? ahh ina jadi kakak sebentar lagi:)

    semoga kali ini RSnya gak mengecewakan lagi ya. aku kalo jadi mamanya ina pasti kesel banget juga sama RS itu. ah biarlah, jangan diinget2 lagi. moga ke depan semua lancar, anak-ibu sehat dan adenya ina bisa full asi:)

    ReplyDelete
  20. iya bener bun, piknik murah meriah...bisa kumpul sm keluarga smntara kerjaan ayah bisa selesai...

    ina jg suka aku ajak ke kantor klo libur, soale kntor sepii...lumayan ina bisa main dgn leluasa sementara papanya bisa puas main internet gratis di kantor hihihihi....

    ReplyDelete
  21. apapun RSnya nanti semoga diberikan yang terbaik...dan yang penting ibu dan babynya sehat dan Allah selalu menjaga kehamilannya...amin

    ReplyDelete
  22. jadi ingat waktu melahirkan anja 2 thn yang lalu..
    kejadiannya jg sama, dokter ga datang2... yg lebih tragisnya, dokter baru datang setelah 1 jam anakku lahir.. dokter datang hanya untuk mengeluarkan plasenta (itu pun plasentaku putus, jd tangan dokternya terpaksa harus masuk miss v ku)..
    trauma melahirkan masih aku rasakan sampe sekarang..
    makanya belom berani hamil lagi..

    ReplyDelete
  23. @ Bunda Zilah : Bunda....ternyata kejadiannya lebih parah lagi yaaa, koq bisa sech dokternya baru datang 1 jam setelah lahir, tanggungjawabnya dimana? klo emmang dia ada tugas lain apa gak ada dokter lain yg bisa menggantikan tugasnya? ya ampun bunda, aku sampe merinding bacanya... tapi jangan trauma bunda, ngga semua dokter begitu, mudah2an nanti kalo hamil lg bunda dapat dokter yang baik...amiin

    ReplyDelete
  24. semoga lancar ya bun untuk yg kedua ini, sehat sampai melahirkan nanti amiin

    ReplyDelete
  25. more tips is a new blog, and hope to other bloggers as a friend because it provided follow. follow once made us very happy and even more diligent to make other tips that may be useful for us all

    ReplyDelete
  26. Selamat untuk kehamilannya ya mbak.... moga lancar, sehat mom n baby nya.... Dan semoga RS RS makin banyak yang sadar bahwa jasa pelayanan mereka lah yang kita bayar... maka jasa pelayanan nya harusnya amaaaat diperhatikan demi kepentingan pasien yg adalah konsumen mereka....

    ReplyDelete
  27. This is a good site to spend time on .I just stumbled upon your informative blog and wanted to say that I have really enjoyed reading your very well written blog posts. I will be your frequent visitor, that's for sure.
    Pakistan marriage | Pakistani Shadi

    ReplyDelete

Silahkan komentar